Weekend at Nusa Lembongan

Tags

, , , ,

Sebagai pekerja kantoran yang harus masuk dari senin – jumat, pagi sampe menjelang malam, ngeliat tanggal merah di hari jumat itu adalah berkah tiada tara. LONG WEEKEND, kakaaaak…

maklum kalo cuma weekend biasa, paling sabtu beberes rumah, minggu tidur sampe teler

Berbekal jumat agung pada paskah tahun 2014 ini, gue pun langsung whatsapp ke Dan kamis sore. Gue bilang aja kalo besok tuh gue pengen nyante-nyante dimana kek di daerah Bali ini, sekalian biar makin kenal Bali gitu. Moso 5 bulan di Bali taunya Pantai Kuta doang, :lol: :lol: *nggak deng udah jalan-jalan banyak* Berhubung juga gue sekarang gabung ke salah satu website online booking, jadilah gue nggak mau melewatkan kesempatan ini untuk segera nyobain website kita sendiri seperti yang udah gue ceritain di sini. Pilihan gue adalah Nusa Lembongan, salah satu dari 3 pulau yang juga termasuk ke dalam wilayah Klungkung, sebelah tenggara pulau utama Bali. Dapet persetujuan dari big boss, Mr. Dan, sang pengucur duit domestik kita jadilah gue mulai liat-liat daftar hotel enak buat ngabisin hari libur.

Standar hotel yang gue pilih belakangan ini nggak harus yang mewah, cukup ada kolam renangnya aja dengan ukurang lumayan. Abisnya Bali itu ombaknya termasuk gede buat ukuran gue yang baru bisa renang nggak lebih 100 meter. Kalo diibaratin ombaknya bisa nampar kayak elu ketahuan selingkuh sama suami orang terus si nyonya nempelin tangan dia ke pipi elu. Perih, mak! *pengibaratan ini menurut Dan terlalu lebay, haha, gue kan takut sama ombak, Bli*

Jadilah gue milih Mushroom Garden Villas, harga pun nggak mahal banget, 350rebu udah plus sarapan dan double bed, view kolam dan kamar luas. Iya, mau masukin sampe 3 extra bed juga muat deh kayaknya kamar kita.

Dari rumah, kita bawa motor sampe ke Sanur. Book tiket perahu motor melalui Perama Tours seharga 100ribu ajah. Nggak susah kok kalo mau nyari tiket penyebrangan, banyak agen di sepanjang jalan Hangtuah, Sanur. Sejaman di perahu motor kayu  dengan ombak yang bikin gue udah nyebut-nyebut nama Tuhan saking kepikiran bakal mati di tengah laut. Ombaknya bisa setengah perahu kayu yang berderak-derak. Beberapa turis yang ikutan juga nyebrang aja ikutan panik tuh mukenya *bukan gue doang kan yang pucet sama ombak* Dan lalu gue mikir, kalopun suatu saat nanti gue dikasih gratisan ke Lembongan lagi, mikir dulu dah ah. Males masuk kuburan cepet-cepet :lol: :lol:

Sejaman di perahu yang bikin jantung loncat-loncat, nyampelah kita di pulau yang airnya ijo ijo biru cantik, udah gitu aroma rumput laut kuat banget. Uyeaaah… Begitu perahunya nyentuh bibir pantai, kita nggak langsung ke hotel. Mampir dulu buat makan siang di salah satu cafe pantai disitu, Scooby Doo namanya. Mayanlah ngganjel perut yang nggak sempet diisi gara-gara kita bangun telat. Kapalnya berangkat 10.30, kita baru nyabut dari rumah jam 10an. Belum booking tiket, mana Legian Sanur paling aman 15 menitan. Nggak sempet sarapan… Gue mesen mie goreng seafood, Dan punya burger yang bahkan untuk dia bilang itu burger kegedean. Tumben aja si Bapak makan kagak diabisin, beneran ukuran jumbo. Enak pula! Oh iya, kita deal sewa motor sama Bapak-bapak dari kapal dengan harga 100ribu untuk 2 hari, kalo sehari 75ribu. Masalahnya kita belum bisa mastiin mau balik besokannya apa nanti minggu. Bookingan hotel sehari aja, yang pada akhirnya kita extend juga sehari gara-gara nggak puas leyeh-leyeh di sana, hehe.

Akhirnya sih kita batal sama motor itu, abisan 2 jam nunggu nggak dateng-dateng itu motor. Jadi kita pindah nyewa ke salah satu agen kapal, Bali Brio Fast Boat, yang ada di sebelah cafe, kebetulan salah satu staffnya mau nyewain motor ke kita dengan harga normal 75ribu /hari udah plus bensin. Dapetnya motor matic, yang sebenernya baru gue tau kalo di Lembongan lo bakal butuh motor trail macem KLX deh, jalanannya itu adoooh… bener-bener pijat hardcore buat pantat kita.

Check-in hotel, kita langsung nyebur ke kolam yang airnya hangat (kok? gue juga bingung, itu buat sauna apa gimana.) Kan kalo tengah hari bolong, panas-panas, maunya nyebur ke air dingin, dapetnya malah hangat. Yaudin ah, yang penting kecipak kecipik…

20140420_100921Sorenya ke Mushroom Beach, snacking and beer-ing. Lupa nama cafenya apa. Pokoknya yang gede sendiri di area pantai. Dari situ kita pindah mau nyari makan malam (makan mulu kita di sana, sia-sia deh itu ngegym semingguan terakhir). Ke Dream Beach tapi sepi, ada resto gitu tapi lagi renovasi. Jadilah kita mau pindah ke Sunset Point, tapi sampe setengah 7 malem nggak nemu-nemu itu pantai. Jalanan kecil masuk hutan di lembongan itu banyak, dan kadang nggak ada penunjuk jalannya.

Karena capek, berakhirlah kita di Sandy Beach. Cantik banget tempatnya. Sayang lupa gue poto :( Disitu ada resto gede, The Beach Club namanya. Sayang sekali, kawans, nggak gue rekomendasiin tempatnya. Layanannya lelet amit, 20 menit nunggu waitress bawa menu, itu pun Dan ngasih tau mereka kalo kita udah nunggu menunya dari tadi. Terus 20 menitan lagi untuk si Mbak ballik nyatet pesenan kita, dan lebih setengah jam untuk makanan kita dateng. Oalaaah, sejam lebih buat makan disitu. Pun kalo makanannya sedap, nggak banget. Gue ambil ayam BBQ, Dan dapet pizza, tapi rasanya plain. Ayamnya terlalu kering. Pizza Dan base-nya sama sekali nggak ada rasanya. Mana harganya mihill bingits!

Pulang dari situ kita ke Gomez Sports Bar, soalnya pas lewat situ, kita liat mereka punya meja buat main pingpong. Si Bapak langsung ngumbar-ngumbar kalo dia tuh Champion di Melbourne sana. Ah masa??? Dalam liga kecil 20 tahun yang lalu.*braaakkks* Kata dia lagi, yakin banget deh nggak ada yang bisa ngalahin dia se-pulau Bali. Jadilah kita main-main dulu, sampe 2 jaman disitu, berakhir dengan gue yang kecapean. Bukan capek nge-smash bola pingpong, tapi capek mungutin dan nguber bola di lantai. Dan, kamu nggak pengertian!!! Udah tau aku nggak bisa main tapi pukulannya kenceng melulu!!!

Gue saranin beli crackers, wafer, coklat atau apa aja deh sebelum balik ke hotel. Disana kan tokonya nggak buka 24 jam. Takutnya pada laper tengah malem, macem kita berdua yang kebiasan makan lewat jam 12 *lirik perut berdua yang mbuncit*

Paginya, seperti biasa kita suka kelewatan sarapan kalo lagi nginep hotel, kan kita bukan morning person kalo lagi libur, jadilah jam 11 itu udah paling cepet kita bangun. Mandi, siap-siap, langsung cuss nyari lunch. Kita ke The Deck Bar, selokasi sama Batu Karang Resort. Itu juga sampe milih tempat itu gara-gara dia googling dimana bisa nonton Australian Football League dimana, malemnya tim anadalan dia, Essendon mau tanding versus St. Kilda. Di Gomez nggak nyiarin, mereka di channel lain, pertandingan lain. Lumayan mengocok dompet sih harganya di The Deck tapi yasutralah, tempatnya enak, ngadep lautan ijo luas, makanannya juga nggak buruk-buruk amat, cuma pilihan menunya doang terbatas. Yang paling bagus, ada diskon 5% buat yang check-in di facebook atau upload foto dengan hashtag mereka di instagram. Yahuuud…

20140419_13314720140419_133715 20140419_133756

Dari The Deck, setelah lunch dan mastiin AFL ditayangin, kita beranjak ke pulau sebelah, Pulau Ceningan. Udah ada jembatan penghubung kok dari Lembongan. Paling 20 menitan nyampe. Jadi naik motor aja. Disana lebih ke warga lokal yang banyak, sama seaweed farm. Sepanjang nyebrang itu jembatan, yang diliat air bening sama seaweed doang. Duuuuh, surga.

Lalu kita ngapain di Ceningan? Tentu saja makan lagi. Hahaha :D :D

Kita disitu tuh sampe jam 5 sorean, cuma duduk-duduk, ngobrol, becanda, minum, makan, baca buku, mainin game di hape. Segitu doang emang di Ceningan, nggak ada yang penting-penting banget. Karena jadwal liburan kita emang cuma buat males-malesan. Snorkeling sama renang aja nggak masuk di itinerary kita *huu payah, pejalan malas*

20140419_163000

Balik ke Lembongan, kita pun puji syukur kepada Tuhan karena akhirnya nemuin juga itu Sunset Point. Cantiknya, Allahuakbar!!! Kita ke The Sunset Cliff Villa & Restaurant. Langsung di tebing, lantai 2, outdoor dan memandang langsung ke lautan. Tuhan emang hebat bener ya nyiptain keindahan macem itu buat kita manusia.

Kurang apa lagi cona tempat ini????

Kurang apa lagi coba tempat ini ????

20140419_173439

Yang guemasukin instagram kemaren... Aaah damainya...

Yang gue masukin instagram kemaren… Aaah damainya…

Dan demi segala manusia pecinta tempat indah dan makanan enak, nasi gorengnya recommended!!! Gue paduin sama es kelapa yang fresh from the tree (dipanjat sama staffnya begitu ada yang mesen) Mau nasi goreng sayur, ayam, seafood semuanya plus plus. Kita aja yang udah mepet waktu mau balik besoknya, masih nyempetin untuk makan siang disini lagi. Menunya? Nasi goreng lagi dong, hahaha sampe 2 porsi lho.

Abis nikmatin tempat, makanan dan view enak, kita meluncur balik ke The Deck buat nonton AFL. Ngabisin malem disono, berkat ujan deres dan kenal sama 2 fabulous women, J and R. Nih ntar malem rencananya mau ketemuan sama salah satu dari mereka. Seumuran mamiku sih tapi tetep seru.

Pulang pulang badan kita pegal dong dua harian macem off road di jalanan lembongan yang bolong mampus, yang di ceningan ditambahin polisi tidur pulakk… Tapi bagusnya kita bangun jam 8 lho minggu paginya, haha. Kita aja sampe heran kok bisa bangun cepet tapi nggak ngantuk sama sekali?… Masih terlalu dini untuk jalan, jadi ngapain? Oh tentu kolam nganggur depan kamar nggak boleh dilewatin. Cebar cebur lagi dong. Kali ini airnya hangat pas deh, abis pagi itu dingin sih, hahaha terus kita dapet sarapan. Pertama kali seumur-umur jalan bareng kita ngerasain sarapan punya hotel. Tepok tangan dong… :)

At the end, seperti yang udah gue bilang di atas, siangnya kita balik ke The Sunset Cliff Villa & Restaurant demi nasi goreng dari surga itu. Si Bapak sih sekalian poto-potoin ombak gede yang melebihi tebing yang 50 meteran tingginya.

10269625_10203434329040745_2400822676919125667_n

Biru banget langit sama airnya siang hari itu, angin juga kenceng…

Pulangnya kita nggak ngambil boat dari Perama lagi. Tapi Bali Brio. Mereka tuh fast boat. Harganya cuma beda 50ribuan aja kok sama Perama. Lebih cepet 30 menit, lebih terasa aman juga.

Lain kali, kalo diajakin ke Lembongan, udah mau deh, tapi pake fast boat ya…

Then I think to myself, “When is the next long weekend?” :D :D

Maaf, anda bukan bule!

Tags

,

Tinggal di Bali ternyata nguji kesabaran juga. Bukan pertama kali pastinya dengar kalo turis asing selalu diberi harga lebih mahal kalau mau belanja. Pokoknya kalo liat mereka, langsung deh kedengeran KA-CHING,  kalo mau diilustrasikan, udah langsung ada logo dolar di matanya. Jadilah mereka pada baik kalo sama bule. Nah, yang kasian tuh kitanya yang asli Indonesia kalo nggak dilayani dengan baik. Ini menurut pengalaman pribadi gue ya selama tinggal di Bali, curhat dikit, hehe…

Gue jalan, makan atau belanja di sini berasa didiskriminasi banget. Pernah gue jalan sepanjang Jalan Raya Seminyak, ceritanya pengen window shopping aja sore-sore pas weekend, trotoar kan penuh sama yang lagi jalan, sama pemilik toko-toko, sama motor-motor yang diparkir, Mbak-mbak salon yang nongkrong sambil nawarin paket spanya pada nggak pedulian tuh pas gue “permisi permisi ke mereka. Ngeliat doang terus ketawa ketiwi lagi. Tapi begitu denger “excuse me” dari yang kulitnya putih-putih, langsung ngasih jalan, yaaa sambil tetep nawarin. Pas lagi liat-liat aksesoris pinggir jalan juga gitu, yang jagain nggak ada masa yang datengin padahal udah panggil-panggil. Lebih milih nemenin yang berlabel bule. Coba kalo jalan bareng Dan, langsung deh dibaik-baikin. “Mbak yang ini aja, cantik lho kayak Mbaknya.” Meehhh, gombal…

Beberapa kali makan di resto atau cafe juga suka bikin sebel kadang-kadang. Gue sering kasih senyum lebar ke Mbak-Mbak/Mas-mas yang kerjaannya bilang selamat datang doang di pintu depan. Biasanya kalo di resto yang karyawannya nggak profesional, pas gue tanyain menu spesial atau mungkin ada paket apa yang lagi ditawarin buat dinner, mereka diem aja tuh. Malah kadang suka lama nganterin menunya. Kalo bareng Dan, mereka ngintilin terus sampe kita duduk terus disodorin menu sambil dikasih senyum bersinar, “Kalau mau pesan, panggil saya aja ya, Mister.”

Pernah juga sekali pas ban mobil kita mogok sama bannya kempes *apes banget dah* Si Dan beresin mobilnya gue nyari bengkel buat mompa ban. Ada lah nemu bengkel sekitar 50 meter, gue tanyain bisa mompa apa enggak. Kata mereka nggak bisa. Nggak kuat dayanya kalo buat mobil, bisanya motor doang. Waktu itu si Ibu yang yang ngejawab. Gue beralih ke Bapak yang di sebelah, jawabannya sama juga. Sama Mas yang disitu juga ikut nimpalin dengan kata-kata yang kurang lebih sama, mobil nggak bisa, motor doang. Baliklah gue ke mobil, ngasih tau ke Dan kalo bengkel itu tuh nggak bisa. Deket-deket itu juga udah nggak ada bengkel lagi. “Telponin mekanik yang biasa aja deh buat ngurusin itu mobil, kita pulang pake taksi aja.” Trus Dan bilang kalo dia aja yang nyoba ngomong ke orang bengkel itu. Gue bilangin aja, “Good luck deh.” Nggak lama kemudian udah muncul dia ama si Bapak-bapak tadi sambil narik-narik alat buat mompa itu. Lha, kenapa pas gue tadi si Bapak bilang nggak bisa?

Pas liat gue si Bapak senyam senyum, terus katanya “Mbak kok nggak bilang kalo mobilnya kempes doang?” Terus tadi gue ngomong apa ke Bapak?… Si Dan bisikkin gue kalo pas dia dateng tadi mereka langsung tanyain butuh bantuan apa, dia bilang pompa mobil, ntar dibayar 50ribu. Langsung deh si Bapak ngambil alat-alatnya. Yakali gue kesitu mau mompa nggak pake bayar.

Sambil nambah angin si Bapak bilang, “Mbaknya sama bule pasti enak ya hidupnya, nggak usah susah-susah kerja.”

Elaaah, Pak. Kalo enak mah saya sekarang ongkang angking kaki nggak usah masuk kantor lagi, masuk salon aja tiap hari.

“Coba tadi Mbaknya bilang ini mobil bareng pacarnya yang itu, kalopun bengkel saya nggak bisa, saya cariin yang bisa bantuin deh.” Lalu gue manyun…

Balik lagi ke pengalaman nggak enak soal perlakuan ke anak ploduk asli Endonesa, dulu pas pertama pindah Bali kan gue mau nyewa motor tuh biar kalo mau kemana-mana gampang. Starter motor, pasang GPS, jalan deh. Ada beberapa tempat penyewaan motor yang bilang nggak bisa ngasih ke gue soalnya mereka nyewain buat bule doang, bisa ngasih harga lebih tinggi soalnya. Maaakkk, kesian bener gue yang kulitnya coklat cenderung item ini meskipun udah gue kasih senyum termanis yang bisa gue bentuk pake bibir gue, tetep aja kadang ngaruh sama mereka-mereka yang emang target konsumennya bule, bukan anak Indonesia.

Jadi maaf aja ya buat beberapa toko atau resto yang meskipun Dan ngebujuk buat kesitu lagi soalnya barangnya bagus, murah atau makanannya enak tapi gue berkeras bilang enggak mau nginjakin kaki disitu. Udah terlanjur sakit hati ceritanya, hehe

Tapi kalo mereka lagi ada hot deal beli satu gratis 2 bisa dipertimbangkan deh, hahaha #masihmentalgratisan

Masih ada beberapa pengalaman kurang enak sebenernya yang pengen gue cerita, tapi kok kalo sampe dibagi ntar curhatnya jadi panjang banget dong :D :D

Kerjaan Baru

Tags

, ,

Bukan mau ngiklan yaaaaa….

—–

Sebelumnya gue pernah cerita kan kalo gue pindah ke Bali karena dapet kerjaan di salah satu perusahaan saham. Setelah ngelewatin beberapa bulan kerja dengan sistem perdagangan dan investasi, gue pun pindah kerja. Baru banget sih, 2 harian sekarang tapi gue tau gue bakal enjoy dan kerja lama disini. Kenapa? Karena kali ini gue kerja di perusahaan perjalanan, pegipegi.com cabang Bali. Uhuuuuuy… *langsung kebayang diskon buat staff, haha, ditoyor senior*

Sama aja sih sistemnya macem booking.com sama agoda.com, bedanya adalah gue kerja disini, nggak dikedua tempat itu #sumpahgaring Bisa gue bilang kalo mau ngebandingin sama mereka, jangan dulu deh. Ini perusahaan baru, masuk tahun kedua sekarang. Dan untuk sekarang masih nembak pasar Indonesia aja jadi mohon dimaklumi ya kalo ada yang nanti ngecek websitenya tapi nggak nemuin pilihan Bahasa lain selain Bahasa Indonesia. Etapi jangan salah dong, meskipun baru, pilihan hotelnya udah lumayan sih, udah gitu murah lagi. Diluar gue sebagai staff ya, gue posisiin diri sebagai pelanggan, gue baru aja booking satu hotel buat long weekend besok, dan ternyata nggak ribet mau booking hotelnya. Harga bersaing pula. Paling si Dan doang yang komplen soalnya dia nggak ngerti hahaha :lol: :lol: Makanya Bang, kursus bahasa Indonesia sono…

Lingkungan kerjanya enak, emang nggak gede banget kantor kita, nggak mewah juga. Tapi apalah artinya mewah dan gedung gede kalo kitanya nggak nyaman kan? Apalagi ditambah sama situasi kerja yang santai-santai serius, anak-anaknya juga nggak yang melotot ke layar melulu. Sejak pertama wawancara, gue udah matok di diri gue, kalo gue keterima disini, gue pasti bertahan lama. Kayak dapet perasaan cocok aja sih.

Selamat tinggal statistik pasar saham, gue sekarang tetep liatin laptop melulu tapi yang gue liat adalah harga tiket pesawat dan hotel –yang kemudian dengan segera ngecekin kalender kapan bisa dapet long weekend serta cek saldo bank– :D

Sempet mikir juga kemaren pas brenti dari kerjaan lama, bisa selonjoran depan tipi nontonin segala series dari yang gue suka sampe yang nggak mutu, kenapa pula gue terburu-buru untuk kerja lagi? Toh gue juga nggak bakal mati kelaperan atau tiba-tiba nggak punya rumah kalo nggak gajian. Tabungan masih lumayan *padahal mengiris hati kalo abis ngecek*, apartemen udah kebayar, Dan juga nggak pelit untuk nggak bagi makanan sama gue. Apa lagi yang gue cari? … Ternyata kegiatan memulas dan melukis wajah dengan segala make-up tiap pagi, seger-seger abis mandi trus nyemprotin parfum dan milih outfit cantik buat ke kantor itu nyenengin dan bikin rindu. Apalagi ngeliat itu rak sepatu yang rasa-rasanya kesian juga kalo dianggurin aja heels yang udah dibeli.

Gue juga kangen pulang rumah capek-capek terus ngeliat Dan lagi main sama Suki dan Ollie. (Anyway, Suki sama Ollie itu “anak-anak” gue sekarang, kucing item kecil yang nakalnya kebangetan, suka berantakin apa-apa dan paling sering mainin rambut gue kalo lagi rebahan. Mau jadi sate ya kalian???)

Pose ala Ollie

Pose ala Ollie

Well, terbiasa kerja sih ya, jadi diem di rumah bikin gue berasa zombie, hehe… Maaf Dan, bukan mau bilang kamu kayak zombie soalnya kerjaanmu di rumah melulu dan punya kantor sebentuk laptop doang dan pabrik yang bisa kamu survey kapan aja semau-mau kamu. Dia mah bertahun-tahun begitu udah terbiasa, nah gue pecicilan begini, kakinya gatel sehari aja nggak keluar rumah, mana tahaaaaaan?

Dan kenapa gue posting ini? Bukannya mau ngiklan soal website kita (tapi kalo ada yang mau booking via website kita, yang seneng gue juga toh? :D ) tapi lebih ke pengingat aja sih kalau suatu saat nanti gue tiba-tiba kedatangan rasa malas untuk ke kantor, gue bisa inget betapa kangennya gue sama peralatan di meja rias itu, dress-dress di gantungan lemari, sepatu-sepatu di rak dan si Dan yang nyambut gue kalo pulang.

Jadi, selamat ke diri gue sendiri yang baru aja bikin keputusan baru dalam hidup gue, berani pindah kerjaan meskipun yang kemaren adalah kerjaan (dengan gaji) terbaik dan waktu kerja terbaik yang bisa didapetin orang-orang, demi kenyamanan hati dan pikiran sendiri.

Untuk kalian yang di luar sana, masih kerja kah kalian? Suka sama kerjaan sekarang? …

Oh ada yang udah enggak lagi? Jadi ngapain aja? Kadang kangen nggak sama kehidupan pekerja? Kangen sama apanya?

Pindah Rumah

Tags

, ,

Aaaakkk, akhirnya setelah sebulanan absen bikin postingan, hari ini gue pun bangkit dari mati suri ngeblog.

Kangen? PASTI!!!

Masalahnya ya itu, internetnya busuk banget. Kemaren akhirnya dapet internet layak deh dari WiGO. Masih trial sih buat sebulan jadi kuota dibatesin, tapi udah lumayan daripada kemaren-kemaren make tethering dari hape yang sampe sejam pun loading nggak sempurna.

Sejak akhir bulan Januari kemaren gue bermusyawarah untuk mencapai mufakat diskusi bareng Dan soal tempat tinggal gue. Maklum di villa yang gue tinggalin di Sanur pertama, gue nggak sanggup bayar lagi, *pedih* Pas kehilangan tas beserta isi-isinya itu, ludeslah harta benda gue. Mana gajian masih lama pula. Tanggal 5 Februari gue udah harus move out. Salah gue juga sih bayar awal sebulan doang. Coba kemaren langsung setahun *tsaaah.. berasapunyaduitbanyak*… Jadilah gue mulai nyari-nyari kosan murah tapi udah furnished. Kalo bisa sih ada dapurnya, aircon sama hotwater. #maumurahmintabanyak. Tapi yaaaa setelah dipikir-pikir –Dan yang mikir, bukan gue, kok kayaknya 2 mingguan terakhir gue nggak tinggal di Sanur lagi. Paling sering di tempat dia. Kan sama aja buang-buang bayaran sebulan. Muncullah ide dia biar gue nggak usah nyari tempat tinggal sendiri. Ujung-ujungnya bayar tempat tinggal tapi nggak dipake, rugi!!! Mikir ina inu, sepakat deh gue untuk tinggal bareng.

Masalahnya, villa dia juga abis masa kontrak di Februari itu. Lha, homeless dong berdua. Ya emangnya milih tempat tinggal gampang?

Yang mana akhirnya kita mikir keras lagi,  mau tinggal dimana?

Mau villa lagi, gede banget, Mamaaaak. Gue males beresin, manalah kalo capek pulang kantor dibiarin aja kotor. Mau weekend, tapi plis dah ah, di dua hari weekend yang berharga itu nggak dipake buat eksplor Bali? Maklum masih norak, berasa turis, hahahaha :lol: :lol:

Gue mau yang ini, dia mau yang itu. Gue pengen yang disana, dia nggak suka, maunya yang di tempat lain. Tapi ada kesamaan tetep nggak mau villa lagi. Berdua doang di tempat tinggal gede, buat apa? Mau yang ada kolamnya juga buat apa? Toh bukannya capek renang, malah capek bersihin. Diputuskan untuk di apartemen aja. Tapi… Emang apartemen di Bali murah? Sewa sama beli sama aja, bikin bangkrut! Pilihan pun jatuh ke studio apartemen.

Yang beginian sih banyak. Ruko kan banyak tuh di Bali. Lantai dasar dipake jadi butik, lantai 2 dst (biasanya sampe 4) disewain. Ternyata nggak semudah yang kita pikirin. Ada lah semingguan nyari-nyari, kita buang-buang duit tuh berapa harian nginep di hotel gegara gue move out, dia move out, belum dapet tempat tinggal. Sementara barang kita dititipin di tempat temen dia. Cediih…

 Tapi Tuhan sedang berbaik hati sama kita, dapetlah yang cocok di daerah Legian. Deket dong kemana-mana… Ihiiiiw, masih bermental turis. Yang bingungin ya letaknya di lantai 3… Bengkak deh itu betis tiap hari naik turun tangga. Nggak usah ke gym lagi udah berotot kakinya :D :D Untuk urusan isi dalem, semuanya keren, Om Tante. Bahkan ada walk-in closetnya juga… Lebih gede malah daripada kamar tidurnya, padahl baju kita sehelai dua helai doang, :lol: :lol: Udah gitu kamar mandinya bueesaar, pake 2 wastafel. Bisa balet deh disitu…

Sebulanan di lantai 3, sejujurnya kita masih ngerasa itu tempat kegedean. Gue masih suka komplen kalo udah 3 hari nggak dibersihin. Salah sendiri sih kemaren bilang ke Dan untuk nggak usah pake Mbak buat bantuin, sok sok jadi calon Ibu rumah tangga yang hebat. Nyatanya belum siap. Awal Maret ini kita pindah ke lantai 2. Ukurannya setengah dari yang di lantai 3. Baru deh kita ngerasa nyaman… Nggak disekat-sekat. Semua ruangan menyatu. 1 living room, 1 kamar, dapur dan kamar mandi. Gue sukaaaaaaa banget abisan mirip kosan, minimalis #nalurianakkos tapi fully furnished juga.

Yang nggak sreg cuma kamar mandi sama dapurnya yang kekecilan sih. Tapi sejauh ini bisa diterim deh, udah males pindah-pindah lagi. Dan satu lagi, internet. Nggak tau ya di sini pake Telkomsel jelek banget, pake Tri lebih parah lagi. Sampe pengen kita bikin sop aja hp kita saking nggak bagusnya itu sinyal.

Pas lunch break kemaren, dia bilang kalo internet udah kepasang, nggak pake hp lagi. Bener-bener internet yang layak pake. *cium modem*

Emang sih tempatnya nggak segede villa kita masing-masing pas masih pertama kenalan, nggak semewah studio apartemen di lantai 3 yang pertama kita tinggalin bareng, tapi inilah tempat tinggal paling nyaman buat berdua, ini yang paling penting…

Emang sih nggak berencana untuk tinggal disini selamanya, tapi untuk beberapa bulan ke depan udah sempurnahlah.

So, terima kasih Dan untuk home sweet home-nya. Ayo ciptain bahagia kita disini, bareng-bareng… :) :)

1964489_718443734844519_455160205_n

A face to call home

Tags

Little by little, inch by inch
We built a yard with a garden in the middle of it
And it ain’t much, but it’s a start
You got me swaying right along to the song in your heart

A face to call home – John Mayer

Hey kamu, iya… KAMU! … Sebangunnya aku pagi ini, ngeliat kamu yang masih lelap sambil sesekali gerakin bibirmu yang aku mainin pake jari telunjukku, aku jadi senyum-senyum sendiri tauuu… Dengan tangan kanan kamu yang masih hangat di pipiku dan kakimu yang ntah udah gimana modelnya nyungsep-nyungsep di kakiku.

Inget nggak semalem waktu aku tanya ke kamu, “Kamu kok tau cara bikin aku selalu bahagia?” Dengan jawaban yang simpel banget itu, bikin aku nangis tau nggak, “Karena kamu tau caranya biar aku selalu bahagia”

Iissh, kamu… Pengen aku ketjup basah!

SELAMAT HARI PENUH CINTA buatmu, pumpuy, big bone, big muscle, naturally beauty, Mr. beautiful eyelashes, my great-grandpa, and… apa aja deh, pokoknya semua nama yang biasanya aku pakai buat manggil kamu.

PS* Semenit yang lalu kamu bilang mau ngajak aku dinner di luar. Aku bilang kita kan masih ada pasta bolognase yang semalem kamu bikin sepanci jumbo. Tapi kamu berkeras pengen ngajakin. Bi boow bi boow -alarmku nyala- Hayo lho, aku tau hari apa ini dan kamu nggak ngucapin apa-apa dari tadi, apa ini artinya …….. –cengar cengir kedap kedip

PS** Terima kasih untuk selalu tersenyum setelah memberi aku kecupan manis.

Sepenuhnya dipersembahkan untukmu, Dan

Untitled

Update

PS*** 3 jam yang lalu, kamu tiba-tiba nyamperin aku, bawa bouquet dan kartu… Kamu bilang, “Delivery, Babe.” Aku pikir itu dari temen kamu buatmu, pas aku baca kartunya, “Winda, Happy Valentines Day. Daniel.”

Aaah, kamu tuh yaaaa…

PS****

Winda : “Tapi aku nggak punya hadiah apapun buatmu, Dan. Bahkan coklat pun nggak ada.”

Dan : “Oh tunggu…” kamu jalan ke kamar dan “Ini coklat dan cake buat kamu, babe. Dan jangan kamu pikir aku lupa untuk kasih kejutan untukmu. Ini Valentine, ingat?”

Aku nggak ada apapun buat dikasih tapi kamu kecuali tangisan haru.

Terima kasih untuk Valentine yang manis ini, Dan…

Selamat Hari Valentine, kalian. Peluk cium, Winda & Dan

Selamat Hari Valentine untuk semua
Peluk cium, Winda & Dan

Perjalanan ke Tanjung Bira #2 : Snorkeling, Pantai Bara dan Perayaan di Bira Dive Camp

Tags

, , , , , ,

Pantai Bara

Pantai Bara, Bulukumba, Sulawesi Selatan

Lanjutin cerita di Bira yang pertama, cerita kali ini hari kedua gue solo traveling ke Bira. Seperti yang udah gue ceritain pas gue makan malam di Warung Bambu, gue kenalan sama Mr. MB dan kemudian janjian untuk share perahu buat snorkeling ke pulau Liukang dan penangkaran penyu. Jam 8 kurang 10 menit kita udah ketemu sama Pak Samsul yang lagi ngangkutin bahan bakar ke dalam perahu. Pak Samsul nggak sendirian, ditemenin sama Bang Someone (maap gue lupa namanya, hehe :D ) Disitu kita langsung menuju ke perairan yang ya Tuhan bikin gue mewek lagi saking cantik dan jernihnya itu laut yang biru banget.

Sayangnya, gara-gara terlalu heboh dan riang berlebihan, Continue reading

Sign the Petition – Bye-bye Plastic Bags On Bali

Tags

, , , ,

Kemaren sore, gue sama Dan ke pantai Double-Six buat nyari bakso. Yap, BAKSO! Dari beberapa minggu lalu gue pengen banget ngebakso. Ada kok yang jualan deket tempat tinggal kita. Banyak malah. Tapi berhubung gue juga lagi pengeeeeeen banget ke pantai sejak beberapa hari kemaren, jadilah kita mutusin ke sini. Kata Dan bakso pinggiran pantainya enak. Yaudah sih secara dia lebih expert ya udah 8 tahun tinggal di Bali dibanding gue yang baru sebulan, ngikut aja apa kata dia. Nggak ada yang spesial sih. Gerobak baksonya biasa aja juga sebenernya.

Berhubung Abang sama Mbak baksonya dikerumunin sama orang-orang yang kayaknya ngidam bakso juga, kita ngalah dan milih untuk santai-santai dulu dipinggiran pantai. Nggak bisa dibilang santai yang beneran santai ya. Penuh manusia dan… Continue reading

Sebulan di Bali, udah ngapain aja? – Part 1

Tags

, ,

Udah utang tulisan banyak banget! :lol: :lol: #penting

Sebenernya ini tuh pengen di tulis satu persatu tapi takutnya utangnya makin banyak sampe akhirnya gue nggak bisa napas saking banyaknya jadi digabungin semua deh. Dari tempat yang dikunjungi, yang gue lakuin sama restoran yang didatengin (yang disesuaikan sama ingatan gue yang mulai memudar ya soalnya udah lama, hehe Continue reading

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,553 other followers