Cerita Mantan

Saya dan Dan sering sekali, mau nggak mau, berurusan dengan cerita si mantan ini karena mantan pacar si Dan sebelum saya ternyata punya banyak banget peninggalan. Gantungan pintu, buku masak, tempelan magnet buat kulkas, VCD, etc belum lagi ditambah beberapa akun email dan socmed yang menggunakan nama dia masih ada di laptop si Dan. Ketemunya karena kita beberapa kali pindahan rumah dan bongkar-bongkar barang jadi pasti ada ada aja yang kita temuin. Kalau akun-akun socmed itu sih saya kan ceritanya anak gaul (weeeeekk) jadi rasanya sih semua akun ada, bikin doang tapi nggak dipake huahaha… Biasa kalo nyari nama Dan pasti muncul deh akun dengan nama doi tapi doi ngaku nggak pernah bikin. Begitu kita cek dilaptop lamanya si Dan eh ternyata itu akun emang ada dan masih kebuka. Itu akun akun pake emailnya si cewek tapi usernamenya si Dan :D Continue reading

Memasak

Sejak saya tinggal bersama dengan Dan satu setengah tahun yang lalu, kebiasaan masak saya memudar sedikit demi sedikit. Emang sih saya bukan ahli dalam bidang ini tapi seenggaknya saya bisa dan tau, dan paling penting nggak akan meracuni orang yang makan masakan saya :lol:

Saya tuh kalo masak paling cepet satu setengah jam deh baru selesai. Udah gitu saya pasti pakai semua wajan dan panci, alasannya, saya males kalo udah abis dipake goreng, terus pakai menumis, dst. Jadilah dapur kami akan full ama cucian piring dan alat alat masak. Emang kami ada babysitter yang merangkap sebagai PRT dan tinggal bersama dengan kami, tapi saya nggak enak dia udah capek ngurusin Elsie seharian, masa dia udah mau istirahat masih juga saya recokin? Udah lama masaknya, bikin berantakan dapur pula. Continue reading

Mr. and Mrs. Tonn

Di akhir bulan Juli kemarin, di bawah hukum Indonesia, saya dan Dan sah menjadi suami dan istri

the weddin gring
————-the wedding ring

Senang? Sudah pasti… :)

Memang kami nggak sebar undangan kemana-mana karena ya emang nikahannya di KUA aja. Resepsi nanti nanti aja ya, nabung dulu hehe… Sempat maju mundur sih tanggalnya karena dokumen saya yang sungguh ribet bener ngurusinnya. Saya dan Dan ingin akad nikah di Bali aja karena Continue reading

Kangen

Woman using laptop computer
blog.absolute.com

Sudah berapa lama ya saya nggak pernah ngeblog lagi? 7 bulanan mungkin??

Saya masih beberapa kali blogwalking sih tapi hanya sekedar baca, tanpa komen dan begitu terus menerus.

Tahun kemarin, saya sempat sok-sokan bikin blog satu lagi yang mau saya khususkan untuk cerita kehamilan saya, eh ternyata punya satu aja saya segitu malesnya update, apalagi dua… Hihihi :D Sepertinya saya akan kembali mengurusi blog yang ini saja deh. Dihidupkan kembali biar nggak terlihat kering.

Anyway… Malam ini saya tiba-tiba bernostalgia Continue reading

Tetangga

2014-06-27 17.30.24

Saya nulis ini sebenernya sambil cekikikan gara-gara ulah tetangga sebelah. Jadi sudah sebulan saya pindah ke kompleks perumahan di area Nusa Dua yang sebelumnya bertempat tinggal di Seminyak, Kuta. Yang dulunya kami di apartemen dengan seluruh gedung berisikan para expat maupun pelancong jadi nggak begitu ikrib-ikrib banget hingga sekarang ke daerah perumahan yang kiri kanan semuanya lokal.

Jadi ya si Dan ini sebenernya orangnya kalo pertama ketemu keliatan kalem dan jaim banget, cuma kalo udah kenal, alamaaak Continue reading

Berakhir Pekan di Nusa Lembongan and Ceningan (another Nasi Goreng Trip)

Masih ingat dengan cerita saya soal Nasi Goreng terenak yang pernah saya temukan selama di Bali? Kalau pernah main-main ke postingan yang ini, semoga masih inget dikit-dikit. Jadi Nasi Goreng super yummy menurut Duo Pecinta Lembogan, Winda dan Dan, cinta kami udah terpaut pada Sunset Villas Restaurant, *lebay :D :D Kemaren ada yang sempet komen kalau sempat main ke Lembongan tapi nggak nemu resto rekomendasi kita, karena bisa saya bilang ya emang tempatnya agak jauh ke dalem dan jalanannya juga agak nyebelin, sungguh ya naik motor di jalan berbatu dan berlubang itu terbayar hanya jika kita dapet seporsi nasi goreng!!! :) Continue reading

Bali Caring Community (BCC), Nusa Penida August 8th 2014

A visit to one village at Nusa Penida, met 40 families, gave them food, clothes and baby needs. All those stuffs were from the donation to BCC.

This village looks like a forgotten village where people living under poverty. Most of them are old and children. Young people and adult moved to other cities or countries for work and never coming back there eversince.
This villages is 1.5 – 2 hours far from the main port of Nusa Penida.

Continue reading