Togean Islands : Right Place For My Every ‘FIRST TIME’

Sebelumnya gue saranin untuk liat postingan yang ini dulu kalo lo emang niat pengen liburan kesini juga karena gue gak mau ntar liburan lo malah jadi gak asik hehehe

Bisa dibilang sampe sejauh ini, buat gue, liburan kali ini adalah yang terbaik. Hampir semuanya menjadi serba pertama buat gue. Gue pertama kali naik kapal laut, pertama kali liburan ke pulau, pertama kali liburan panas-panasan, pertama kali nyobain snorkeling, pertama kali gak takut di air dengan kedalaman lebih dari 2 meter, pertama kali liburan sendirian tanpa ada keluarga yang ikut maupun keluarga yang tinggal di tempat tujuan, yap gue cuma berdua bareng Lisanne, si bule Belanda yang kerja bareng gue selama hampir 2 bulan. Fyi, gue gak bisa renang. Kalo cuma kecipak kecipik di air sih lumayan hebat, tapi kalo mesti ngambang dengan keadaan masih hidup, gak mungkin! Itulah alasan kenapa semuanya serba pertama. Destinasi liburan gue kali ini pulau, masmbakbroh, PULAU!!!

Awalnya sih emang udah niat banget pengen kesini. Gue adalah manusia sungguh sangat gak tau kemampuan diri gue dalam hal renang-perenangan tapi sangat suka renang. Meskipun beraninya di air yang nyampe paha doang sikk. Maka dari itu, begitu Lisanne ngajakin gue untuk liburan kesini kalo kerjaan kita udah selesai gue langsung hepi bener dah. Oh iya, Lisanne tuh dutch yang lagi ngadain penelitian di Indo sini dan gue adalah penerjemahnya. Hampir 2 bulanan kerja bareng, kita mutusin untuk liburan bareng juga.

Sementara itu perencanaan liburan yang makin mateng, ternyata untuk dapet ijin dari Mommy Daddy agak susah. Udah tau itu tempat air semua, lha terus kenapa kamu maunya liburan kesono, Nak? Kalo tenggelem terus tinggal gelembung gimana? Itulah kira-kira yang jadi pertimbangan mereka. Hampir semingguan ngebahasa soal ini, jadilah IMP gue keluar – Izin Melakukan Perjalanan😆😆

Gue yang emang suka bikin itinerary perjalanan jadilah sibuk bener untuk urusan beginian. Gue gak suka aja ada yang ngepas sama rencana perjalanan gue. Mulai dari jam pemberangkatan, penginapan, resort selama di pulau sampe mau ngapain aja, semuanya udah harus gue tulis.

Jadi gimana kisah perjalanan lo, Be’a?

Kita berangkat ke Ampana naik PO. Touna Indah yang berangkatnya jam 2 (menurut tiket sih tapi ternyata dijemputnya jam 3 kurang 10). Nyampe di kota Ampana sekitar jam 7 malem. Selama dalem mobil, gue dapet kenalan cewek, orang Poso juga cuma udah kerja di sana 2 tahunan. Namanya Fenni. Dari si Fenni ini gue jadi tau bahwa penginapan yang awalnya udah di-booking sama temen SMA gue yang sekarang udah kerja di sana juga, Noval, yaitu penginapan Ampana, gak begitu bagus. Jadilah dibatalin dan akhirnya milih untuk stay di Penginapan Carissa. Penginapan Carissa ini gak susah kok nyarinya. Tepat di depannya Tugu Ampana. Harga permalamnya Rp. 50.000,- excluded sarapan. Untuk ukuran kamar semurah itu, bangunannya bagus, kamarnya rapi dan bersih, ada kipas angin juga, cuma yaaa jangan ngarep ada wi-fi atau TV aja. Oh iya, kamar mandinya juga bersih banget kok tapi sayangnya keberuntungan gue lagi jelek. Pintu kamar mandi gue gak bisa ketutup rapat hehehe Tapi gak masalah sih, bareng Lisanne ini. Kurangnya sih cuma 1, kagak ada selimut bokk!!!

Malamnya begitu nyampe, langsung ngatur barang bawaan, bersihin badan terus telfon ke Noval sekalian Fenni untuk makan malam bersama. Untunglah keduanya bawa motor masing-masing jadi kita boncengan. Kita ke warung makan sari laut depan kantornya Feni. Harganya agak mahal sih dibanding Poso. Satu porsi nasi tahu tempe sampe 15ribuan. Di Poso, porsi segitu bisa dapet 8 ribu aja.

Setelah itu kita pisah. Say thanks ke Fenni dan Noval. Gue sama Lisanne mau langsung tidur aja soalnya mesti bangun cepet karena kata Noval kita mesti udah di pelabuhan jam 8 buat beli tiket dulu biar gak buru-buru banget mesti ngantri setengah jam sebelum kapal berangkat. Sekalian juga kita mau nyari sarapan.

Oh iya, sebelum berangkat lo wajib daftarin nama lo dulu di buku daftar turis di Tourist Information Center. Ada di pelabuhan itu juga kok. Disitulah gue ketemu sama Ibu Ulfa. Ibu Ulfa ini pengelola TIC yang ternyata punya banyak keluarga yang tinggalnya di Poso juga. Dari Ibu Ulfa gue dikenalin ke Pak Edi. Pemilik resort Kadidiri Paradise. Begitu nyampe Wakai, dijemput langsung pake speedboat dari resort mereka tapi Pak Edi gak ikut kita karena harus stay di Wakai. Dan sama Pak Edi-lah gue janji untuk promosiin resort dia. Alasan kenapa gue akan bikin tulisan khusus resortnya.

DSC02446Suasana di atas speedboat. Kurang dari 10 menit dari Wakai untuk ke Kadidiri.

Waktu itu kita dijemput Andri, yang awalnya gue kira adalah karyawan, ternyata pemiliknya langsung hehe sama Hasan, staff disitu. Terus check-in dan dianter langsung sama Yas, housekeepernya. Yas ini orang Poso juga lho. Waaakkk, asik bener nemuin temen sekota🙂🙂

Kita ngambil standart room, situasinya taman bener. Harganya Rp.150.000,- /night /person. Kenapa per orang bukan per kamar? Ya karena mereka yang ngurusin makanan kita juga 3 kali sehari. Di sini kalian gak akan nemuin toko. Cuma ada 3 resort dan restaurant yang punyanya resort masing-masing. Cuma itu! PRIVATE ISLANDS banget lah #aaaahhhh

DSC02478Tampak depan bungalow Banda Naira – ohiya, mereka namain masing-masing bungalow pake nama pulau apa nama tempat, punya kita ya BN ini😉

DSC02481Jalan menuju bungalow Banda Naira dan beberapa bungalow standart lainnya

Untuk detail soal keadaan resort akan gue jelasin dipostingan selanjutnya karena untuk yang ini niatnya emang cuma soal pengalaman pribadi. As I told you, I’ll make the third part as a promotion post. Tungguin aja untuk info lengkapnya ya🙂

Oke, lanzuuuuttt!!!

Selesai natain barang bawaan, lemesin badan dikit – sementara Lisanne langsung main ke laut begitu nyampe, barulah gue ganti baju jadi pakaian santai buat di pantai dan apa yang gue lakuin setelahnya? Tentu saja BERJEMUR! sodara-sodara. Sebagai wanita yang merubah pilihan hatinya untuk lebih memilih kulit kecoklatan daripada kulit putih, sudah sangat pasti berjemur adalah must-do-item.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

DSC02464DSC02469

Besoknya gue bangun pagi bener sekitaran jam setengah 6. Mungkin karena susah tidur nyenyak, masih ngerasa asing hehee maklum deh malem pertama. Pagi itu gue sendirian wara-wiri, masa. Bahkan pekerjanya masih pada tidur.

DSC02484

DSC02507

Setelah sarapan, gue langsung siap-siap mau snorkeling. Ini adalah kali pertama gue. Untungnya Emmi, dive instructornya bilang kalo gak apa-apa untuk sekedar snorkeling lagipula gue bakal ditemenin sama pelampung oranye super terang. Eh iya, jangan harap Emmi ngomongnya tepat begitu ya, dia asli Finlandia😀😀 Untuk snorkeling ini kita dibawa di Taipi Beach. Dalem satu boat itu kita gabung sama divers juga. Jadi mereka bakal nganterin kita yang para snorkelers duluan terus lanjut lagi ke tempat lain buat nyelam. Pagi itu kita ada berempat yang mau snorkeling. Awalnya susah banget buat gue untuk napas pake mulut. Iya kan akika manusia normal yang sehari-harinya bernapas pake idung dan gak pernah nyobain masker air ya mana bisa langsung pake langsung jadi. Adanya malah megap-megap, kelelep, malah sekali jadinya panik sendiri gegara takut aja udah gak bisa ngehembusin napas dan baru sadar kalo emang lubang idungnya ditutup😆😆😆

DSC02508

DSC02514

DSC02516

DSC02534laying on the small wood bridge under the sun

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERAGue ikut dua sesi untuk snorkeling ini. Sesi pagi dari jam 9 sampe 12an terus sesi sore dari jam setengah 2 sampe setengah 6 sore. Belum puas malah, hakhakhakhak😆😆

TERUS..TERUS.. BESOKNYA KEMANE AJE LO?

Besoknya ke Danau Ubur-ubur yang tidak menyengat. Baca lebih lanjut soal ubur-ubur ini disini Tapi daku kagak berani renang atau snorkeling disini hehehe airnya gelap, ijo bener. Udah itu di pinggirannya banyak bener taneman apa gitu, malah ada yang bentukannya kayak cacing. Manalah gue berani, Kiwiiiiiiil!!! Duduk santai sekalian ngobrol sama guide-nya aja, Lani. Ternyata Lani ini dive instructor juga udah 10 tahunan. Whooaaa…

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Setelah dari danau, kata Lani kita bakal ke Pantai Tercantik yang pernah ada disini. Dan Lani emang gak bohong. Pantai ini emang cantiiiiiiiiiiiiiiiiiiiik! Sampe gue udah gak nginjek dasarnya, bawahnya masih pasir putih pun. Namanya Karina Beach.

DSC02548

DSC02551

HARI-HARI SEBELUMNYA ASOOOY BENER. Hari terakhir lo gimana? Yaaaitu tadi, paginya ke danau ubur-ubur dan ke Karina Beach pulangnya jam 1 siang gitu. Setelah itu gue sengaja gak ngambil kegiatan apa-apa lagi. Pengen ngabisin sore terakhir gue untuk nikmatin pemandangan sekitaran resort. Jadilah setelah makan siang gue langsung ngambil buku gue dan duduk diam baca buku. Sorean dikit gue mutusin untuk jalan-jalan ke resort tetangga. Deket banget deh bener. Cuma dibatasin sama pagar kayu aja. Sebelah kita ada Black Marlin Resort terus paling ujung ada Pondok Lestari. Sempet leyeh-leyeh juga di pantainya Black Marlin :p

DSC02563

Dan setelah balik ke resort gue pas mau masuk sunset, langsunglah gue inisiatif ngambil foto. Yang nge-take pic gue waktu itu Oliver. Gue ketemu sama dia pas malem pertama gue nyampe, ketemunya di meja poker pas kita lagi main. Tenang aja, chipnya waktu itu cuma tutup botol kok jadi emang buat having fun aja. Terus pas balik dari Black Marlin gue ketemu lagi sama dia. Jadilah kita ngobrol ngalor ngidul dan akhirnya dia bersedia fotoin gue.

DSC02568

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Maka berakhirlah perjalanan gue di Togean selama 2 hari 3 malam. Besok paginya dianterin lagi ke pelabuhan Wakai untuk pulang. Dan gue udah mengikrarkan diri untuk balik lagi kesini dalam 1 atau 2 bulan ke depan dan mau ngambil first diving gue di sini. Togean, wait me, yaaaaaa :*

UPDATE

Karena banyak yang nanyain soal budget yang gue abisin di sana, jadilah gue update postingan ini sesuai pengeluaran gue saat itu.

PP Poso-Ampana PO. Touna Indah Rp. 120.000,-

PP KM. Puspita Ampana-Wakai Rp. 80.000,-

Penginapan Carissa Ampana Rp. 25.000,- (sebenernya 50 tapi bagi dua sama Lisanne) –excluded sarapan ya

Resort Kadidiri Paradise 3 hari Rp. 450.000,-

Sewa snorkeling mask (goggle)  Rp. 40.000,- – excluded fin apa enggak, gue gak tau, hehe, gak pake waktu itu. Gue juga cuma snorkeling kok gak sampe diving.

Cemilan + minuman ringan Rp. 50.000,-

Total Rp. 765.000,- Ya kalo dari daerah lain, pasti lebih mahal lagi mesti sama tiket pesawat atau kapal, dll… Belum lagi kalo mau nyelam. Itu harganya beda lagi. Untuk tau harganya bisa cek di sini.

22 thoughts on “Togean Islands : Right Place For My Every ‘FIRST TIME’

  1. jumat ini gw ksana. rada nekad krn prginya sendiri doank dan ga bisa renang juga. wkwkwk..
    minta no telp resort kadidiri paradise donk?

    1. Oh ya? Seneng banget.
      Aduuuuh mau juga dong kesana lagi…. hhuhuhu
      Selamat jalan-jalan kesana yaaa..😉😉
      Eh tapi gpp jalan sendiri, gak bakal ngerasa sendirian kok, di sana tempatnya berasa bgt kekeluargaannya *sotoy*😆😆

      Btw, Kadidiri Paradise Resort gak ada telponnya. Susah sinyal di sana.
      Emang berangkatnya dari mana? Gorontalo apa Ampana?
      Tapi kalo mau, hotel OASIS yang di Ampana punya mereka juga, telfonnya kesana aja bisa.
      http://www.kadidiriparadise.com/#!/page_contacts
      coba masuk ke link itu…

  2. Hi Winda – thank you for visiting my blog. Unfortunately, I don’t speak/read your language (Indonesian?) but it looks like you are living the life on those beautiful islands and beaches. I spent 3 weeks in Bali a little while ago and really enjoyed my time there. I started a travel memoir on my blog (Travel: Bali) which you might be interested in. It’s still a work in progress…

    1. Hello
      Oh, I’m sorry that you can’t speak Bahasa Indonesia.
      You’ve been to Bali? Cool. I’ll move to Bali soon as I got a new job there.
      Maybe you want to visit Bali once again? hehe
      Love your writing about Bali.
      Anyway, I wish you enjoy the photos here🙂

      1. Lucky you, where will you be in Bali?
        I speak several languages but when I tried to learn Balinese, I remembered the phrases for a few days and then I forgot them and had to look them up again. It is such a different language from the ones I know that I didn’t have a frame of reference
        But when I go back, I’ll definitely give it another try!

      2. I’ll be in Denpasar
        I even can’t speak Balinese hehe
        Indonesia has so many traditional language, I can’t learn them all.

        Bali is waiting you to go back🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s