Makassar : Kota Yang ‘Terlalu Kota’

Sebagai seorang traveler yang sukanya eksplor keunikan daerah tertentu, kalau kalian pengen traveling ke bagian selatan Sulawesi adalah pilihan yang baik untuk milih Makassar sebagai titik awal perjalanan karena Makassar punya airport yang masih baru banget dan bangunannya sudah pasti bagus. Banyak banget penerbangan yang nyedian promo juga untuk kesini. Belum lagi dengan predikat International Airport-nya. Gede, bersih, nyaman, modern dan lumayan lengkap. Tapi cukup sampe bandara! Dari situ mending langsung nyari transportasi ke daerah lain yang bisa kalian nikmati tempat dan objek wisatanya, Tana Toraja is the most recommended place. Kalopun pengen jalan-jalan nikmatin kotanya, menurut gue sehari pun lebih dari cukup. Kenapa? Karena gue mengunjungi kota ini selama 3 hari sekitar 2 minggu yang lalu dan gak lebih dari 12 jam, gue udah ngerasa cukup!

Jadi waktu itu gue ngikut ke rombongan Ibu-ibu Dharma Wanita Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kab. Poso yang ngadain wisata ke kota Makassar. Ini sih berkat nyokap yang emang gabung juga hehe… Waktu itu gue pikir, asik banget bisa bareng mereka, secara ya bokk apa-apanya gratis, tiketnya, cemilannya, makannya sampe hotel juga dibayarin. Meskipun waktu itu menempuh perjalanan darat yang ternyata lumayan bikin tepos. 16 jam! Ya sekali lagi… 16 jam, sodara! Tapi demi jiwa yang udah mupeng sama wisata kota Makassar jadi gak peduli lagi sama seberapa lama perjalanannya. Toh gue juga mampu kok jor-joran duduk selama 22 jam ke Manado. Yang mana waktu itu cuma sehari doang di sana terus besokannya balik lagi dan 22 jam lagi, dan itu cuma demi menghadiri nikahan anaknya Pak Bupati Poso yang diselenggarain di sana #sesegukan

Yang ternyata bareng sama rombongan Ibu-ibu adalah gak lebih dari wisata buang-buang duit belanja!

Perjuangan duduk sampe selangkangan bengkak untuk sekian jam seakan sia-sia dengan jadwal wisata mereka yang ke pusat grosiran, pusat alat-alat rumah tangga dan tentu saja mall-to-mall. Adakah yang lebih ngenes daripada itu? ADA!!! Sebagai pengikut nyokap, gue pun selalu mrintilin kemana si Ibuk jalan. Tapi saat itu masih kepikiran “Oh tenang aja, Winda, kalo mereka udah waktunya istirahat, lo bisa kemana aja kok sesuka lo untuk nyambangin yang bener-bener objek wisata. Makassar itu daerahnya gede. Lo bisa nemuin banyak hal menarik.”

Tapi sekali lagi buyar karena dimana-mana adanya cuma toko! Bahkan depan hotel kita aja langsung kawasan pertokoan masa. Macet, becek (secara waktu itu sering banget ujan meskipun gak gede) dan gak ada ojek, adanya cuma becak. Lho? #salahfokus…๐Ÿ˜†๐Ÿ˜† Untungnya pelayanan hotelnya lumayan menyenangkan. Hotelnya juga bersih dan bagus kok. Cuma lokasinya aja yang agak “nyeremin”. Namanya hotel Lestari Permai. Hotelnya di antara ruko-ruko gitu.

DSC02852tampak depan

Dua hari di sana, gue yang bete sebete-betenya orang bete! Palingan keliatan bahagia cuma pas waktunya makan doang, hihiihi. Apalagi yang pas nikmatin makan malamnya –kalo gak salah pas malam kedua– di restoran New Kaisar. Tempatnya cozy banget, tapi gue lupa nama jalannya. Boleh googling deh, hehe…๐Ÿ˜†

DSC02885DSC02890menu makan malam gue waktu itu Ayang Panggang -eh apa bakar ya? lupa- spesial Kaisar.

DSC02879bareng sepupu, Fiadwita Nia, yang juga akhirnya ngalah dengan brutalnya ibu-ibu belanja dan cuma bisa menatap dengan nanar๐Ÿ˜ฆ๐Ÿ˜ฆ

DSC02898Ini restonya. Waktu itu kita ngambil sisi balkon. Maaf untuk fotonya yang jelek.

DSC02867suka banget sama kupu-kupunya! bisa kalian temukan di Trans Studio mall. Lumayan bikin senyum๐Ÿ™‚

DSC02864Ntah kenapa gue juga suka sama taneman gede ini,๐Ÿ˜‰๐Ÿ˜‰

DSC02859romobngan gadis-gadis *gue masih bisa disebut gadis kan meskipun …. ?*

DSC02863sebagian ibu-ibu, nyokap gue yang kostumnya tribal coklat sm jilbab item.

DSC02869

Setelah sedikit dapet kebahagiaan di foto-foto di atas, maka hari bebas pun akhirnya menyapa juga. Sabtunya, saat semua Ibu-ibu kalap menuju pusat alat rumah tangga, gue pun kabur dari hotel | Tindakan ini tidak terpuji, tolong jangan ditiru!๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Sejak jam 1 siang, setelah nikmatin ini,

DSC02935jajanan asli makassar JalangKote (yang pinggirannya bergerigi), plus martabak mini, lumpia sama kroket.ย  Lupa lagi nama tempat makannya.

Windanya lupa mulu ihh… Yaa maaf, abisnya unmood banget jadi gak bisa fokus kema-mana.

… gue pun dapet ME TIME, muahahaha *ketawa setan*

Bucket list gue di Makassar, Fort Rotterdam, Anjungan Pantai Losari, ke salah satu pulau untuk nikmatin senja, pun checked! (sebenernya ada satu lagi, Bantimurung, kerajaan kupu-kupu, sayangnya orang sana bilangnya habitatnya udah gak bagus lagi, banyak yang rusak akibat promosi gede-gedean yang menyebabkan banyak pemilik tangan nakal dateng dan ngerusak.)

DSC02948DSC02980DSC02986Dari hotel ke Fort Rotterdam, gue milih untuk jalan kaki aja. Gak bawa peta dan sama sekali gak tau jalannya. Cuma modal satu, foto peta yang gue ambil dari Tab punya Nia. Jaraknya kira-kira 2.2 km. Kalo udah bingung, ya nanya ke orang sekitar dong, masa jalan bego tanpa arah๐Ÿ˜†๐Ÿ˜† Tiket masuknya gratis, cuma pas di pos masuk pas elo daftarin nama di buku tamu, mereka bakal minta donasi untuk pelestarian kawasannya, katanya. Seikhlasnya aja…

DSC03004DSC02991sunset di Pulau Gusung

Gue nyewa perahu nelayan setempat dekat pelabuhan, tepat depannya Fort Rotterdam, seharga Rp.70.000,- dan itu buat lo sendirian. Sebenernya bakal lebih enak kalo bareng temen. Perahunya gede, bisa muat sampe 8 orang gitu. Bayarnya pun lebih murah, hehe๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

DSC03010Jajan pisang eppe. Gerobak beginian ada di sepanjang jalan Penghibur (deket daerah pantai losari) yang sungguh sangat terkenal sebagai jajanan dari Makassar. Rp. 10.000,- / 3 potong pisang. Rasanya macem-macem, ada duren, ada keju, coklat, dsb.

DSC03011DSC03013duh, banyak bener pengunjungnya, semacem pengen gue minta untuk menyingkir sebentar, abisnya dapet fotonya jadi gak bagus! *padahal emang gak bakat jadi fotografer*๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

*tambahan: foto depan patung gede Bapak Emak Anak punya RS. Stella Maris yang entah maknanya apa๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

DSC03024

Dari semua yang bisa gue bilang, meskipun bucket list gue kecoret, itu masih gak bikin gue bahagia karena harapan gue super duper-lah untuk kesini. Fort Rotterdam pas gue datengin rame sama peserta kegiatan apaaa gitu dan mereka majang poster gede soal kegiatannya sampe nutupin beberapa bangunan yang sebenernya paling bagus untuk di foto. Jadilah gue ilang minat foto banyak-banyak๐Ÿ˜ฆ

Pulau Gusung bagus, sunsetnya oke. Yang gak oke cuma pantainya. Agak kotor sih. Manalah sepanjang pantai udah dibikinin warung-warung kayu. Dan yang sungguh sangat gak mantep adalah kapal-kapal penumpang dan barang super besar yang asal lewat mau ke pelabuhan. Iyalah Neng, kan namanya juga pelabuhan. Ya tapi tetep, masa kawasan wisata sama komersil transportasi deket gitu. Udah pasti kotorlah sekitarannya. Huh!

Pantai Losari jadi semacam plaza. Yang paling nyebelin, banyak banget anak-anak yang main petasan trus dilemparin ke orang-orang. Itu orangtuanya pada kemana sih???!!! *geram* Belum lagi banyak yang ngamen. Masa baru jalan satu langkah dateng lagi yang ngamen, dan itu anak-anak semua yang bahkan bilang mau e’ek aja mungkin belum lancar masaaa! Pas didatengin kamtib, ngilang aja gitu. Aneh. Dan lebih anehnya ya para kamtib itu. Lewat sekali dua kali, langsung berenti di tengah-tengah sama mobil-mobilnya terus si mas-mas eh daeng-daeng ding, hehe, malah asik ngobrol sama cewek-cewek di situ. Entah janjian kopdar atau kesentil pas lewat dan naksir-naksiran (sorry ya, bukan cemburu, cuma bilang ajaaaa :p :p ) dan yang ngamen tadi balik lagi dengan senyum jaya… Mana ada yang bukannya ngamen malah jadi mintain duit dan segala macem ke gue. Seriusan ini!!! “Kak, bagi seribu dong“…. “Kak, itu minumannya buat saya ya.”…. “Kak, adopsi aku jadi anakmu ajalah.” *eh??๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

**semua yang gue tulis adalah berdasarkan perasaan terdalam. mungkin kalian mikirnya gue cuma kekurangan waktu aja untuk ngeksplor tapi secara pribadi ini udah lebih dari cukup untuk menggambarkan keseluruhan Makassar yang semakin menjadi ‘kota’**

42 thoughts on “Makassar : Kota Yang ‘Terlalu Kota’

    1. Do you mean why I didn’t wear the hijab? Well, I actually don’t wear it for trip, hehe.
      I wear that just in town because ppl here prefer to see a moslem girl w the hijab.

    1. Wah pas kalo gitu. Waktu yang mepet ternyata bawa berkah hehe๐Ÿ˜€

      Aku pas ke Toraja 6 hari udah berasa sepet pas masuk hari ke 5-6 haha๐Ÿ˜†๐Ÿ˜† bosen sama gunung, kuburan sama gua juga. Kangen menjadi-jadi deh sama pantai.
      Aku pikir 3-4 hari bolehlah…

    1. Makasih๐Ÿ™‚
      Iya, yang hari terakhir itu aku emang jalan sendirian aja. Lebih senang solo traveling sih sebenernya. Tapi lebih seneng lagi kalo bisa sama pacar, *eh?๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

      Makanan Sulawesi ini sering pedes banget. Hihii. Biasanya suka makan apa aja?

      1. coto suka!
        trus lupa namanya, sayur yang ada bola bola sagunya itu loh pake bayam, ikan dan jagung pipil.
        Jalangkote dan lumpia juga sukaa.
        Pisang epenya sama kaya di samarinda๐Ÿ˜€
        Aaah pengen kuliner Indonesiaaaa๐Ÿ˜ฆ

      2. Kapurung bukan ya? Atau biasa disebut papeda juga sih.
        Dimakannya pake kuah ikan apa kuah sayur gak? <โ€“ ikutan penasaran๐Ÿ˜†

        Andai makanan gak bakal basi kalo dikirimin dari sini ke Stockholm, udah pasti aku kirimin deh๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

  1. Wah, sudah lama aku pengen ke Makassar, pengen makan es pisang ijo dan jalangkote di sana, hehe….

    Pantai Losari kayaknya asik, tapi kalau terlalu banyak pengamen gitu rasanya jadi nggak nyaman, ya….

    1. Boleh dicoba dtg kalo mau pisang ijo sama jalangkote tapi ya itu, siap-siap aja sama anak kecilnya๐Ÿ˜†๐Ÿ˜† Malah banyakan ngeluarin duit buat yang ngamen daripada buat bayar makanannya, hehe

    1. Tiket promo ke Mks emang sering banget ada. Smoga berhasil nemuin lagi ya supaya bisa ke Makassar jg, hihihi, skalian nerusin perjalanan ke Tana Toraja aja…
      *ini balesnya gak nginjek tanah lagi, lho, gara2 dibilang manis eksotis*๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

    1. Apalagi aku kan orangnya lebih suka jalan ke tempat yang gak rame-rame banget.๐Ÿ™‚
      Tapi karena gratisnya ya mau aja ngikut. Lumayan nambahin daftar tempat yang udah dikunjungin๐Ÿ˜€

      Salam kenal juga…๐Ÿ™‚

    1. Iya, dibakar terus nanti dilumuri sama macem-macem. Kalo coklat, dilelehin dulu coklat. Atau diserutin keju juga.
      Oh ya? Pasti gak kalah enaknya…
      Kalo di tempat kamu gimana topingnya?

  2. suka sama gaya berceritanya :p

    gk tau neh bedanya traveling sama shopping buat emak2 -_-

    foto2 bagus, kamera apa itu? SLR kah?
    objek yang difoto juga ehm … manis :p

    1. Fotonya pake kamera pocket aja, kok. SLR masih dalam daftar tunggu, nabung dulu๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€
      Hihi, semanis gula tebu gak ya?๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†
      Makasih ya Bayu…๐Ÿ™‚

  3. Kalau kota Makassar nya emang biasa2 saja, apalagi Pantai Losari model2 kaya Ancol ramai nya.
    Kalau Toraja + Tanjung Bira nya baru oke, yuk kesana bareng2 *modus* lol

    1. Toraja aku udah, 2 tahun yang lalu. Mabok kuburan deh waktu itu haha Tapi kalo diajakin dan dibayarin lagi aku mau dong mahaha๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†
      Tanjung Bira juga belum. Katanya pantainya bagus ya?

      1. Tanjung Bira bagus dan cantik, secantik diri mu! *halah*
        ya kapan2 main ke sana deh, Solo traveller aja, kan deket dari Poso tuh hehe…

  4. Saya pernah mimpi ke pantai Losari. Saya sering mimpi main ke kota Kendari. Saya pernah mimpi jalan-jalan ke Pulau Komodo.
    Padahal saya belum pernah ke sana. Yah, mimpi saja seperti terjebak di ilusi.

  5. mbak saya mau ke makassar bulan januari 2014 nanti..
    kira2 itu udah msk musim hujan blm ya?
    soalnya ada rencana mau ke tanjung bira juga, klo musim hujan kn gak bs menikmati pantai..
    salam kenal ya๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s