Tana Toraja, Perjalanan 2 Tahun Lalu

Kalo baca judulnya kok udah tuir banget masih di posting juga? Hehe… daripada mubazir kan ya? Di blogspot yang dulu juga gak sempet diposting jadinya pas liat-liat folder foto-foto ini jadi kangen dan ngerasa jahat banget, udah foto banyak-banyak tapi gak ada yang dijadiin tulisan.

Well, 2 tahun yang lalu, bareng temen-temen kampus, kita ngadain study tour. Masuk ke praktek mata kuliah English for Tourism III dan semua penduduk kelas wajib ikut. Waktu itu kita 40-an orang dan dengan penuh tanggung jawab besar gue iyain aja pas mesti jadi tour leader. Ya sebenernya sempet mikir banyak juga waktu itu. Bayangin deh, jalan rame-rame, berempat apa berlima aja udah sutrisna sekarlina bener kalo mesti ngurusin jadwal kesana kemarinya, apalagi ini yang ngebawa manusia-manusia yang bakal dijagain pagi sampe malem biar semua rencana gak ada yang keteteran. Udah bagus kalo semuanya otaknya pada sama, nah ini pada beda-beda maunya. Huhuhu… Syukurnya, meskipun sempet ada sebel-sebelnya sampe malah drama banget gegara ada geng-geng yang berantem (iih udah uzur tapi masih pake kata geng yaaak๐Ÿ˜€ ) tapi masih pulang utuh semua kok๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

RembonTempat Dilaksanakannya Upacara Kematian (Rambu Solo)

Rembon 2Rembon 1Rembon 3kerbau 2 ekor yang disembelih, sembelihnya gak pake ba-bi-bu langsung ditebas aja gitu lehernya. Iiih, ngeri…

rembon 7kita sempet dijamu lho waktu itu, duduk di salah satu rumah-rumahan terus dihidangkan teh sama kue, nyaaamm

Goa Londa

Londa 1Kerbau bule yang nyambut kita pas dipintu masuk. Tau gak harganya? Cetek… cuma 250 juta๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Londa 5londa 6Foto kiri : Itu temen gue, Fanda namanya. Foto di antara tengkorak. Yang bikin serem, dia pake ekspresi ala Susana #bangsatenya200tusuk, mana kena cahaya matanya ikutan merah. Aaaakk!!! — Kanan atas : Tengkorak dua sejoli yang jadi legenda Romeo-Juliet di sana. Katanya sih dulu mereka gak disetujuin pas mau nikah (lupa sama alasannya kenapa, kalo gak salah masih ada hubungan sedarah gitu) jadilah bunuh diri dan dimakamkan bareng disini. — Kanan bawah : Tau-tau atau patung yang jadi replika si mayat yang dikuburin di dalem goa…

Kete KesuDesa tradisional dan Tebing Pemakaman

Kete Kesu 1akhirnya dapet foto bareng sekalian sama Ibu Dosen dan spanduk kita๐Ÿ˜‰Kete Kesu 2Kete Kesu 3Kete Kesu

TilangaKolam alami, rumah buat si belut raksasa yang punya kuping

tilangatilanga 2 tilanga 1Sayangnya gue gak punya foto si Masapi macho dengan telinga tegak berdiri itu. Susah ngambil fotonya๐Ÿ˜ฆ๐Ÿ˜ฆ

SuayaMakam Raja dan Bangsawan

suaya 1suaya 2suaya 3Tebingnya tinggi banget. Disisinya ada tangga yang bisa dipake kalo mau naik sampe puncak tebing yang tingginya lebih 60an meter. Gue nyobain juga sama beberapa temen. Dari 40, yang nyampe atas gak nyampe 15 orang. Sayangnya lagi, karena udah engap-engapan sampe gak ada yang ngambil foto waktu itu. Dan seremnya adalah, pas nyampe bawah barulah orang-orang disitu bilang kalo sebenernya di puncak ada ular gede yang jagain tempat itu dan HIDUP!!! Kadang suka muncul nyapa pengunjung tapi gak gigit. Yaelaaah, gak usah gigit dong, ngeliat si ular aja, gue yakin pasti bakalan loncat semua kita!๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

KambiraMakam Bayi

kambiraDCIM100MEDIAJadi ya, si bayi-bayi ini dimasukkin pohon yang gede banget dan disimpen aja udah di dalemnya. Tapi yang bisa dimakamkan disini cuma bayi-bayi yang masih bayi banget! belum numbuh giginya atau masih berupa janin yang keguguran (menurut Pak sopir yang ngebawa kita sih begitu) Dan…gak ada bau bangkai sama sekali. Serius. Baunya ya bau-bau pepohohan sama daun-daun aja. Tapi sedikit merinding juga soalnya kan kita kesananya pas mau magriban, sekitar setengah 6 lewatlah. Serangga-serangga bunyi dramatis abis. Dan semuanya udah capek jadi banyakan diemnya, gak pada ceria lagi. Aaah, merinding bulu roma deh…

BatutumongaDataran Tinggi

Batu 1Ini Babang Ferdi belagak kayak mas-mas modelnya Blueberry *hoeeeek*๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

Batu 2Batu 3Batu 4Waktu itu kita mampir ke salah satu resto, numpang makan. Gue ulangi ya, numpang makan! Bukan beli. Wong kita waktu itu udah beli nasi dari bawah terus tinggal nyari tempat singgah aja hehe… Makannya diluar, lesehan di rerumputan, batu-batuan, ya dimana aja deh…numpang ini. Cuma karena nggak enak udah obrak-abrik tamannya yang keren banget semacem taman bunga tralala trilili punya Indosyer, jadilah beberapa dari kita termasuk gue, masuk ke dalem buat mesen sesuatu alhamdulillah yahh… Pesenan gue waktu itu susu murni, eh taunya pas dicicipin susu kental manis cap nyonya. Iiih ketipu banget. Mana bayarnya mahal pulaaak!!! Lupa ngeluarin duit berapa, cuma kalo diinget-inget sih lebih 50 ribuan untuk susunya plus air mineral 2 apa 3 botol. Gue saranin untuk gak makan disini deh, beli aja dari bawah (soalnya ini dataran tinggi dan yang jualan makanan ini tempat doang jadi dimahal-mahalin, mungkin gegara isinya bule semua juga jadi harganya naujubileh…)

LokomataKuburan Tebing (lagi)

loko mata 1Loko MataYang ini emang beneran batu, gak tebing kayak sebelumnya. Mbulet dan guedee!!!

Desa PalawaDesa tradisional, tujuan terakhir…

DCIM100MEDIALiat dong tanduk tedong (kerbau) yang bersusun depan rumahnya orang ini. Gue yakin banget ini hartanya banyak, tujuh turunan kagak bakal abis… Keluarganya juga pasti terpandang gak sebelah mata. Coba itung sendiri deh, rata-ratain aja 1 kerbau 150 juta terus kaliin sama tanduk-tanduknya. Dapet total berapa sodara-sodara????

34 thoughts on “Tana Toraja, Perjalanan 2 Tahun Lalu

  1. Seru banget Kak, aku pengen ke Toraja tapi belom2 kesampean. Mau lihat makam2 bayi yang di pohon itu sama upacara adat apa gitu kalo ada yang meninggal, yang katanya mayatnya bisa jalan sendiri… Serem deh mistis2 gitu kan Toraja tapi seru kayanya๐Ÿ˜€

    1. Kalo mau ke Toraja sebenernya kapan aja menyenangkan kok cuma yaaa itu, upacara kematiannya itu gak pasti mau diadain kapan. Kan ini bukan dibuat sama pemerintah, tergantung keluarga masing-masing. Biasanya udah seneng-seneng kesana eh malah gak nemu. Ayah saya udah lebih 3 kali kesana tapi gak pernah dapet sekalipun. Nah saya sama temen-temen waktu itu begitu nyampe, dari pihak hotel langsung ngasih tau kalo ada Rambu Solo. Waktu itu upacaranya udah jalan hari kedua apa ketiga gitu.
      Iya, bener ada. Jadi si mayat-mayat yang udah keropos, tinggal tulang dibalutin kulit dibikin jalan lagi.
      Sayangnya ini juga gak selalu sih, Re…
      Kan katanya sebenernya kalo ada yang aneh-aneh di sana, gak boleh kita tegur. Pamali apa gimana. Jadinya suka gak diadain ucara jalan mumi ini soalnya orang-orang yang datang pasti kaget dan jadi negur.
      Tapi emang seru sih kalo mau jalan-jalan ke Toraja. Bareng temen aja biar lebih berkesan๐Ÿ˜‰๐Ÿ˜‰

    1. Liat aja depan rumahnya, Tantek. Kalo tanduk tedongnya banyak, nikahin!!!๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†
      Haaha tapi ada joke yg dibikin sm orang toraja. Katanya kalo cowok mau ngelamar cewek, pertanyaan paling pertama pasti “Masih punya Opa Oma gak?” Soalnya kan kalo ada terus meninggal, si cowok (kalo jadi anggota keluarga) kudu nyumbangin tedong. Ngeluarin duit ratusan juta.
      Peraturannya disana kalo keluarga nyumbangin tedong, sahabat atau kenalan dekat nyumbangin babi.

      1. Oh ya?
        Whaaa, jadi pengen nanyain banyak hal dong saya.
        Kalo Mbak ini sendiri, keluarganya masih megang teguh gak? Kalo ada yang meninggal, apakah masih harus nyumbangin tedong juga apa gimana?

    1. Seremnya soalnya banyak tulang belulang manusia dimana-mana. Belum lagi kalo mesti masuk goa-goa. Eh taunya udah ada tengkorak aja sebelah kita. Mana dingin lembab kan goanya hhiii
      Cuma waktu itu kan kita rame banget, gak berasa horor-horor amat. Cuma kalo berempat apa berlima terus pada diem, ya siap merinding deeeeh๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

    1. Iya, semuanya disambangi. Hehe sampe mabok kuburan deh waktu itu.
      Enggak ada sama sekali. Cuma bau-bauan lembab gitu. Dibalsem kalo gak salah mereka itu terus dipakein ramuan tradisionalnya.
      Haha, kamu mau nyobain? Mariiii…

    1. Muahaha, gak apa-apa ini. Kalo pagi mah masih biasa aja. Udah gitu pasti ketemu sama banyak turis lainnya. Paling serem kalo udah lewat jam 3-4 sore sih, pas matahari mulai tenggelam terus segala serangga pada bunyi yang horor begitu.
      Kalo bareng temen pasti lebih makjleb perjalanannya…

    1. Disana emang terkenalnya sama wisata makam dan upacara kematian… hehe gak ada lagi yang lain. Tapi seru lho. Boleh dicoba kok daripada penasaran kan??๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

      1. Mayatnya dicakepin lagi lho, dipakein baju bagus, didandanin sedemikian kerennya. Tapi tetep aja ya mau diapain juga, yang namanya mayat berjalan itu tetep aja serem, muihihi๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

  2. Punya waktu seminggu bulan september untuk backpacking. Tiket jkt-makassar udah ditangan. Pinginnya bisa diving dan ke toraja jg. Bisa nggak ya.. mupeng liat foto2nya:/

    1. Kalo ke Makassar bagusan ke Tanjung Bira aja. Aku kemarin direkomendasiin cuma gak sempet jadinya masih mupeng hehe
      Toraja asik lho. Bisa kok 3 hari aja di Toraja udah cukup. Kalo lama-lama ntar bosen sendiri ngeliat kuburan๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

    1. Haha 3 kata yang emang pas buat Toraja deh kayaknya๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€
      Aku juga kaget banget kemarin, gak tau aja tiba2 langsung ada kerbau yang ditebas disebelahku.
      Katanya sih udah tradisi kalo ada upacara begitu harus ngorbanin dua kerbau.

  3. waduh kaget sy win liat temenmu fanda itu. kok di dalam gua, terus ada tengkorak di bawahnya. kirain penampakan. suer serem sekali

    1. haha, saya aja kaget pas pertama kali liat foto-foto kami pas di Toraja.๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†
      Eh tapi itu emang spot buat foto-foto. Tiap kali ke Goa Londa, pasti disaranin buat take pic disitu sama pemandunya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s