Perjalanan ke Tanjung Bira #1 – Pantai Bira dan Warung Bambu

Perjalanan Tanjung Bira ini gue bagi jadi 2 aja deh soalnya bakal panjang banget kalo disatuin semua. (Setengah) Hari pertama yang gue abisin di Pantai Pasir Putih Bira, makan malem di Warung Bambu lalu nongkrong lagi di Pantai yang sama sekalian bagi info gimana caranya untuk ke Bira. Untuk yang part 2 baru deh cerita (dan bagi foto) di Pulau Liukang, Penangkaran Penyu, Pantai Bara, Resto Mangga Lodge, Makan Malem di D’Perahu (Anda Beach Resto) dan Party di Bira Dive Camp.

Pernahkah kalian menitikkan air mata berkali-kali ketika memandangi lautan?

Ketika di Bira, mungkin karena gue yang terlalu cengeng apa gimana, tiap jalan ke pantainya pasti mewek. Semata karena pantai ini cantiknya ‘uwowo’ sekaleeeeh!!!🙂🙂 Gue terharu bisa melihat pantai yang selama ini diberi tag pantai dengan pasir terputih dan langit terbiru. Untuk sebagian orang yang suka pantai dan udah pernah ke pantai-pantai yang lebih bagus mungkin gue terkesan murahan sampe harus nangis segala di Bira. Cetek emang, tapi gradasi air laut dengan 3 warna, putih, turqouise dan biru yang sejernih-jernih apa, mana bisa tahan??

Gue nyampe Bira sore hari sekitar jam setengah 6 lewat. Dan tentu saja gradasi warna nggak bakal keliatan jam segini. Tau apa yang gue temukan?

Sunset yang bola mataharinya pas di ujung kaki langit!!!
Sunset yang bola mataharinya pas di ujung kaki langit!!!

Memang nggak mulus karena gumpalan awannya banyak, tapi bagi gue bahkan terlihat semakin eksotis.

Dari Bali gue ngambil penerbangan ke Makassar hari minggu jam setengah 7 malem. Awalnya mau langsung balik ke Poso tapi ternyata gue nggak dapet info soal bis yang bakal gue naikin (akibat terlalu terburu-buru). Nyari penerbangan Makassar – Poso tapi mahalnya amit amit. Akhirnya gue nyerah dengan ngambil penerbangan Makassar – Palu pake LayenAir yang cuma seharga 350 ribuan. Ntar disambung lagi dari Palu – Poso dengan mobil. Tapi tiket murah itu adanya hari kamis. Jeda waktu 3 hari.

Ngapain?

Tentu saja yang paling pertama melintas di pikiran gue adalah menuju ke Tanjung Bira. Gue udah ngidam pengen kesini sejak gue ke Makassar bulan Juli kemaren. Gue ketemu sama beberapa orang yang menyayangkan kenapa nggak ke Bira aja sekalian. Begitu sampe rumah waktu itu, langsung search info tentang Bira dan gue pun mupeng minta ampun.

Setelah dari Bali, gue punya waktu, jadi, kenapa enggak?

Berhubung gue adalah tipe orang yang kalo udah punya tujuan pengen jalan ke suatu tempat (meskipun belum tau kapan) pasti langsung bikin segala perencanaan, nyari segala informasi how to get there? what to do and to eat there? Pokoknya udah siaplah karena prinsip gue adalah, ketika waktunya tiba, gue nggak perlu pusing bikin rencana. Tinggal ngepak baju dan BRANGKAT!!!!

Jadilah setelah nyampe Bandara Int’l Sultan Hasanuddin jam setengah 10 malem (biasalah Layen suka delay! yang harusnya terbang jam setengah 7 nyampe setengah 8, jadi nyampe setengah 10. Dua jam delay babeehh!) gue nginep di tempat Hilda, sepupu gue yang udah nikah dan tinggal di Makassar sekarang. Nginep semalem di rumah dia dan besok paginya berangkat sendirian menuju Bira.

Dari rumah dia nggak nyampe 1 kilometer dari jalan masuk ke bandara. Gue dianter suaminya sekitar jam 8 ke bandara lagi atas permintaan gue sendiri. Ceritanya kan gue mau ngambil Damri aja. Abisan kalo deket bandara ya nggak ada halte Damrinya jadi yaudah sekalian aja masuk bandara.

Udah ada 2 bis Damri yang waktu itu parkir depan bandara. Gue nanya ke petugas di sebelah mana loket untuk beli tiket, katanya nggak usah beli di loket karena sekarang tiketnya kita beli langsung aja pas bisnya udah jalan. Harganya Rp. 25.000,- Gue bilang ke petugasnya untuk turunin gue di Karebosi dan setelahnya akan ngambil pete-pete merah menuju terminal Malengkeri. Ibu yang duduk di sebelah gue langsung nyambung kalo mending nggak usah ke Karebosi soalnya jauh banget dari terminal. Jadi kata dia, turun aja bareng dia di 07 (nggak tau nama tempatnya, gue lupa cuma mereka sebutnya itu aja 07). Waktu itu gue pikir turun disitu langsung ngambil pete-pete merah langsung, taunya mesti ganti pete-pete sekali. Ampun deh, tau begitu kan nggak ikut turun tadi. Ongkos pete-pete kan jadi dobel. Emang sih duit 4ribu ya nggak begitu berat tapi masalahnya bukan itu. Gue cuma sebel aja sama si Ibu. Pas ditanyain iya iya aja dia kalo langsung dapet pete-pete merah, taunya malah pindah angkot sekali. Repot banget dah. Belum lagi pas di pete-pete 07 itu dia bilang ongkosnya 10 ribu. Yaelaaahh Bu, bilang aja kalo mau dibayarin ongkos Ibu sekalian. Dikate gue nggak tau apa kalo ongkos pete-pete itu cuma 4 ribu??? Jelas gue tolak permintaan si Ibu #berasap

Jadi gue saranin buat yang mau ke Bira, cuekin aja kalo misalnya ada orang (sok) berbaik hati nolongin elu. Kekeuh aja minta turun di Karebosi. Itungannya yang gue dapet jadi Damri 25ribu + Pete-pete 4ribu + pete-pete merah 4ribu = Rp. 33.000,- Coba kalo gue tetep nggak ngeh sama si Ibu palingan Damri 25 + pete-pete merah jadinya cuma Rp. 29.000,-

Sekali lagi duit 4ribu ya nggak harus gue permasalahin sampe segitunya tapi si Ibu udah bohong dan dia minta dibayarin pula. Asem.

Ok, lupakan soal pete-pete.

Gue nyampe terminal Malengkeri jam 10. Begitu kalian turun dari pete-pete merah, siapin diri karena akan ada banyak banget tawaran yang dateng dari supir angkutan disitu. “Bira? Selayar?” Gue cuekin aja karena gue udah niat mau ngambil bis Mahkota aja yang tujuan Selayar tapi minta turun di pelabuhan Bira. Menurut info yang gue dapet harganya Rp. 70.000,- Bisnya luas dan berAC. Sayang banget ternyata bisnya udah jalan dari jam 9, huhuhu Gue nggak ada pilihan lagi selain naik mobil plat kuning. Gue dapet mobil Innova waktu itu. Lumayan lah, kan innova dalemnya lega ya. Tapi si mobil ini tujuannya cuma sampe Bulukumba. Dari Bulukumba, artinya harus nyambung lagi pake angkutan umum sekitar 30 menitan. Duuuuuhhhh…. Yaudahlah daripada nggak sampe Bira kan?

Maka gue pun nego dengan si supir. Dikasih harga 50 ribu sampe Bulukumba dan gue tanya ke mereka, kalo angkutan Bulukumba ke Bira berapa dan harganya 15 ribu. Harganya sih sebelas dua belas sama bis Mahkota tapi jamnya molor karena angkutan beginian jalan kalo penumpang udah full. Jadi waktu ngetemnya nggak pasti. Nyampe terminal Bulukumba jam 3 sore lalu gue pindah ke angkutan umum yang ngetemnya 2 jam sodara sodara. 2 JAM!!!😦😦 Jam 5 baru meluncur ke Bira, nyampenya setengah 6. Untunglah pake angkutan ini nggak diturunin di pelabuhan Bira tapi dianter sampe penginapan. Kalo enggak, mungkin gue udah ngacak-ngacak rambut saking stresnya harus pindah angkutan lagi.

Gue nginep di Ridwan Guest House. Rp. 100.000,- / malam, kamar mandi bersih tapi tanpa hot water, kamar non AC, dikasih kipas doang dan tidak termasuk sarapan. Yang punya sih nawarin teh untuk paginya. Sipdah. Eh Ridwan ini meskipun nggak mewah tapi udah masuk lonely planet lho. Dari info orang sekitar mungkin karena mereka adalah pencetus penginapan pertama di Bira jadi udah terkenal aja gitu. Saya sih nggak sempet ngambil foto abisnya begitu nyampe, ngisi formulir (kayak registrasi kampus aja😆😆 ) naroh tas langsung ngibrit ke pantai. Udah setengah 6 kakak, kalo nggak mau lewatin sunsetnya, mending buru-buru deh. Untung cuma 5 menit jalan kaki.

Foto paling pertama yang gue ambil pas nyampe pantai. Yap, rumah tebing yang selalu tampil utama kalo ngesearch soal Bira.
Foto paling pertama yang gue ambil pas nyampe pantai. Yap, rumah tebing yang selalu tampil utama kalo ngesearch soal Bira.

Setelah itu gue numpang mewek sebentar langsung celup-celupin kaki di air, main main bentar, gelar sarung Bali warna ijo dengan motif batik Bali yang baru gue beli (eh dibeliin deng sama Mr. G waktu di Sanur) dan menunggu pergantian langit dari Biru ke Oranye lalu hitam.

DSC04897

DIPERBESAR TAMPILANNYA!
DIPERBESAR TAMPILANNYA!

Di sekitaran pantai banyak warung-warung kecil, ya jualan suvenir, cemilan, minuman sama nyewain banana boat juga ada. Gue mampir ke salah satu warung yang nyewain alat buat snorkeling. Ditawarin buat nyewa boat aja buat ke Pulau Liukang dan penangkaran penyu sekalian dengan harga Rp. 200.000,- Mahal banget, Om😦 Coba nego segala macem masih nggak dibolehin soalnya harga normal Rp. 300.000,- dan gue pun kepikiran untuk nyari temen yang bisa share boat. Tapi karena gue mau share, dibalikin lagi ke harga normal. Ciiik!!! Udahlah, mayan kan bisa hemat 50 ribu. Gue minta aja nomer telpon si Bapak, namanya Pak Samsul. Setelah itu barulah gue berenang. Yap, renang dibawah langit senja sampe jam 7an malem. Sungguh gue berasa macem Bella Swan, bedanya dia ada yang nemenin, si Edward dan di bawah rembulan. Gue udah sendirian, malemnya pun nanggung😆😆😆

Pas renang inilah gue kenalan sama cowok-cowok disitu yang juga lagi renang *iyalah, masa nanem bayam*😆 Ada 3 orang waktu itu. Asli Makassar semua. Sumpah ya sekarang pun gue nggak inget aja nama mereka, bahahaha😀 *jahat* Gue diajakin untuk gabung sama mereka malemnya buat nongkrong-nongkrong di kafe tepi pantai sama temennya juga. Ada 4 orang lagi tapi ya ituuu pada pasang-pasangan, nah mereka bertiga ini jomblo ngenes😆😆😆 kesian… Gue bilang liat-liat dulu soalnya waktu yang singkat banget begini gue udah ada rencana mau ngapain aja dan buat malem itu gue pengen makan malem di Warung Bambu.
Warung Bambu ini dari yang gue baca di blog seseorang (yang gue lupa nama blognya apa) bisa dibilang jadi tempat makan malem favorit sekalian minum-minum wisatawan yang dateng. Ngehits dan gaol gewlaaa😉 Eh tapi nggak ada di tripadvisor😀😀 Disarankan untuk dateng lebih awal soalnya tempatnya kecil. Ya kalo telat siap-siap aja waiting list.

Gue pun karena masih renang, setengah 8 baru dateng. Bener aja udah full. Yang lain malah ada yang duduk di teras pake bangku kayu panjang sama meja seadanya. Ada yang kosong satu dua kursi, tapi di antara orang-orang yang lagi ketawa ketiwi. Aduh males banget harus duduk di tengah kejepit begitu. Jadinya nunggu sekitar 15 menitan lebih. Pas ada rombongan wisatawan Indonesia yang langsung cabut, tanpa nunggu dibersihin gue langsung duduk aja. Cari aman! Setelahnya baru deh minta tolong biar dibersihin segera😉😉

Mie goreng seafood 27 + jus semangka 10. Enyaaakk :) (meskipun nggak istimewa)
Mie goreng seafood 27 + jus semangka 10. Enyaaakk🙂 (meskipun nggak istimewa, katanya seafood tapi cuma dipakein udang)
Fresh salad 10 (menurut menunya) begini aje nih saladnya?
Normal salad 10 (namanya di daftar menu kalo gak salah ya ini) Begini aje nih saladnya?

Pada saat makan inilah gue ketemu sama Mr. MB. Dia juga lagi traveling sendirian. Aslinya Italia umurnya udah 73 tahun. Kebetulan dia duduknya sebelahan sama gue jadilah ngobrol-ngobrol bentar dan keinget kalo gue butuh temen share boat. Gue tanya aja udah pernah ke pulau seberang nggak? Jawaban dia BELUM. Triing!! Tanpa nunggu aba-aba gue tawarin aja. Dia bilang oke dan janjian ketemu di Warung Bambu lagi besok paginya jam 8. Asikasik…

Makan malam udah. Nemu temen patungan udah. Liat jam, eh baru jam 9. Mau ngapain lagi? Masa mau tidur jam segini? Keinget tawaran si rombongan jomblo ngenes cowok Makassar tadi. Gue susulin ke kafe-kafe kecil penggir pantai. Sementara 2 pasangan lainnya udah sibuk pacaran, kami berempat sibuk apa? Yang pastinya mereka melongo-melongo kagak jelas dan gue terus yang cerita. Berasa macem ngobrol sendiri sebenernya. Jawabannya Iya? Masa sih? Oh ya? Terus? melulu… Doh!

Sisi bagusnya, bir gue gratisan, mahaha #ogahrugi Semuanya mereka yang bayar. Mayan ngefros ampe 3 botol untung kagak tidur di kloset pulangnya. Mereka balik besok paginya, huhuhu sedih gue nggak ada temen lagi yang bisa ngasih bir gratis.

Jam setengah 1, gue udah balik ke Ridwan dengan mata yang setengah tertutup. Bukan karena udah di awang awang ya (gue bukan tipe orang yang suka jalan oleng kok) tapi karena emang udah ngantuk. Buktinya gue masih bisa bedain mana kloset mana ranjang😆😆😆

46 thoughts on “Perjalanan ke Tanjung Bira #1 – Pantai Bira dan Warung Bambu

    1. Nah itu dia! Aku nggak apa-apa sama 4ribu, toh nggak langsung bangkrut juga tapi ya ngmong dari awal, nggak usah boong. Huhu

      Kapan ke Bira lagi?
      Nggak lagi deh, eheh, mau ngunjungin tempat lain aja. Masih banyak pantai cantik di Indonesia yang belum aku jamah.
      Yuk yuk, kapan-kapan bareng🙂

  1. yakin banget kalau pas ngetik soal pete pete itu pasti tuts keyboardnya ditekan kuat2 dan sepenuh emosi… hahahahahag. btw, heran yah.. makanan pantai selalu kedengeran istimewa tapi terlihat biasa. huh!

    1. Mwahaha, ketauan deh.
      Ini aja ngetik PETE-PETE begini udah esmoni lagi!😀😀
      Km nggak pernah kena jebakan macem si Ibu itu kan? *semoga nggak akan pernah, cukup aku*

      Dibanderol harga mahal, namanya oke, eh taunya begitu doang.
      Untung rasanya lumayan, mienya berasa… mie😆😆

  2. Win.. Mgkn aku ketingagalan info,tp beneran blm ngeh istilah pete, pete itu angkot ya? Hahahahaha… Trus itu mau ke bira perjuangannya panjang jg, gara2 ibu2 boong ya? Hahahahaha.. Tp gpp lah akhirnya dpt tmn byk, para co jomblo sama tmn patungan hahahaha.. Ditunggu crt berikutnya

    1. Hehe, kalo di Makassar mereka nggak sebut angkot, sebutnya pete-pete.
      Yah bisa dibilang gara-gara aku juga nyampe terminalnya telat ditambah diboongin si Ibu. Derita deh pindah mobil sampe 5 kali.

      Diusahakan bisa posting segera yaaa🙂

  3. Hai Winda.. kunjungan balik nih ^^ eh kamu suka solo travel gt yah? Gue jg ingin banget menginjakan kali di Sulawesi, masih banyak sekali pulau-pulau di Indonesia yg belom gue jamahi hihihi

    1. Tetep asikan kalo ada temen buat ngegosip sih *huuu dasar perempuan*😆😆

      Iya, masih sepi. Itu aja aku nginep di Ridwan, tamunya aku sendiri. Eh apa mungkin karena low season ya? hehe

      1. hahahaha bener sih tp bisa sambil nyari2 temen juga kan disana sekedar temen ngobrol..

        Ooo iya mungkin low season yah, eiya win WA dong, DM twitter yaaah😀

    1. Haha, udah jadi ikon blog deh kayaknya, pajang kaki kalo lg di pantai. Mau foto muka tp kurang sreg, udah kebakar bgt hehe

      Duh kalo aku sampe gak ke pantai 3 tahun udah sakaw barangkali😀😀

  4. waaaa! saya pernah ke tanjung bisa sendiri…. banget… tapi gak nangis! jadinya nangis sekarang karena baca blog ini!😥 salam kenal! Saya Nafis dari Bandung! Waaa saya pengen balik lagi ke Makassar jadinya. pengen nangis disana!😀

      1. Duuuuhhh Kakaaaakkk windaaa. Asliii kau bikin mupeng ajah😦

        Kebetulan aku juga suka jalan kemana-mana sendirian. Pas searching info soal bira, eeehh nemu yg senasib. Hehehehe.

        Thanks infonya nih🙂 Mancaaappp. Semoga bisa terealisasi kesana. As soon as possible😀

      2. Kemaren kan jaman-jaman masih free, kemana aja bisa. Sekarang udah jadi kasta pekerja, susah deh keluyuran. Hayo mumpung kamu masih sempat. Bira sayang untuk dilewatin lho…

  5. Lumayan dapet info lagi tentang tanjung bira dan segala kisah peerjalanan ke sana. 4 okt nanti mau kesana. semoga sampai dan bisa nangis disana.

  6. Klo mau berwisata ke tanjung bira sy menyediankan penginapan .
    Model rumah panggung didalamnya ada 5 kamar full ac ,ruang tamu ada tv.
    Bagus untuk sekeluarga.
    Trus perkamar2 jgk ada, di fasilitasi ac sama tv kamar mandi pribadi.
    Info hub 085299980675
    Atau pin bbq. 29302DC1

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s