Pindah Rumah

Aaaakkk, akhirnya setelah sebulanan absen bikin postingan, hari ini gue pun bangkit dari mati suri ngeblog.

Kangen? PASTI!!!

Masalahnya ya itu, internetnya busuk banget. Kemaren akhirnya dapet internet layak deh dari WiGO. Masih trial sih buat sebulan jadi kuota dibatesin, tapi udah lumayan daripada kemaren-kemaren make tethering dari hape yang sampe sejam pun loading nggak sempurna.

Sejak akhir bulan Januari kemaren gue bermusyawarah untuk mencapai mufakat diskusi bareng Dan soal tempat tinggal gue. Maklum di villa yang gue tinggalin di Sanur pertama, gue nggak sanggup bayar lagi, *pedih* Pas kehilangan tas beserta isi-isinya itu, ludeslah harta benda gue. Mana gajian masih lama pula. Tanggal 5 Februari gue udah harus move out. Salah gue juga sih bayar awal sebulan doang. Coba kemaren langsung setahun *tsaaah.. berasapunyaduitbanyak*… Jadilah gue mulai nyari-nyari kosan murah tapi udah furnished. Kalo bisa sih ada dapurnya, aircon sama hotwater. #maumurahmintabanyak. Tapi yaaaa setelah dipikir-pikir –Dan yang mikir, bukan gue, kok kayaknya 2 mingguan terakhir gue nggak tinggal di Sanur lagi. Paling sering di tempat dia. Kan sama aja buang-buang bayaran sebulan. Muncullah ide dia biar gue nggak usah nyari tempat tinggal sendiri. Ujung-ujungnya bayar tempat tinggal tapi nggak dipake, rugi!!! Mikir ina inu, sepakat deh gue untuk tinggal bareng.

Masalahnya, villa dia juga abis masa kontrak di Februari itu. Lha, homeless dong berdua. Ya emangnya milih tempat tinggal gampang?

Yang mana akhirnya kita mikir keras lagi,  mau tinggal dimana?

Mau villa lagi, gede banget, Mamaaaak. Gue males beresin, manalah kalo capek pulang kantor dibiarin aja kotor. Mau weekend, tapi plis dah ah, di dua hari weekend yang berharga itu nggak dipake buat eksplor Bali? Maklum masih norak, berasa turis, hahahaha😆😆

Gue mau yang ini, dia mau yang itu. Gue pengen yang disana, dia nggak suka, maunya yang di tempat lain. Tapi ada kesamaan tetep nggak mau villa lagi. Berdua doang di tempat tinggal gede, buat apa? Mau yang ada kolamnya juga buat apa? Toh bukannya capek renang, malah capek bersihin. Diputuskan untuk di apartemen aja. Tapi… Emang apartemen di Bali murah? Sewa sama beli sama aja, bikin bangkrut! Pilihan pun jatuh ke studio apartemen.

Yang beginian sih banyak. Ruko kan banyak tuh di Bali. Lantai dasar dipake jadi butik, lantai 2 dst (biasanya sampe 4) disewain. Ternyata nggak semudah yang kita pikirin. Ada lah semingguan nyari-nyari, kita buang-buang duit tuh berapa harian nginep di hotel gegara gue move out, dia move out, belum dapet tempat tinggal. Sementara barang kita dititipin di tempat temen dia. Cediih…

 Tapi Tuhan sedang berbaik hati sama kita, dapetlah yang cocok di daerah Legian. Deket dong kemana-mana… Ihiiiiw, masih bermental turis. Yang bingungin ya letaknya di lantai 3… Bengkak deh itu betis tiap hari naik turun tangga. Nggak usah ke gym lagi udah berotot kakinya😀😀 Untuk urusan isi dalem, semuanya keren, Om Tante. Bahkan ada walk-in closetnya juga… Lebih gede malah daripada kamar tidurnya, padahl baju kita sehelai dua helai doang,😆😆 Udah gitu kamar mandinya bueesaar, pake 2 wastafel. Bisa balet deh disitu…

Sebulanan di lantai 3, sejujurnya kita masih ngerasa itu tempat kegedean. Gue masih suka komplen kalo udah 3 hari nggak dibersihin. Salah sendiri sih kemaren bilang ke Dan untuk nggak usah pake Mbak buat bantuin, sok sok jadi calon Ibu rumah tangga yang hebat. Nyatanya belum siap. Awal Maret ini kita pindah ke lantai 2. Ukurannya setengah dari yang di lantai 3. Baru deh kita ngerasa nyaman… Nggak disekat-sekat. Semua ruangan menyatu. 1 living room, 1 kamar, dapur dan kamar mandi. Gue sukaaaaaaa banget abisan mirip kosan, minimalis #nalurianakkos tapi fully furnished juga.

Yang nggak sreg cuma kamar mandi sama dapurnya yang kekecilan sih. Tapi sejauh ini bisa diterim deh, udah males pindah-pindah lagi. Dan satu lagi, internet. Nggak tau ya di sini pake Telkomsel jelek banget, pake Tri lebih parah lagi. Sampe pengen kita bikin sop aja hp kita saking nggak bagusnya itu sinyal.

Pas lunch break kemaren, dia bilang kalo internet udah kepasang, nggak pake hp lagi. Bener-bener internet yang layak pake. *cium modem*

Emang sih tempatnya nggak segede villa kita masing-masing pas masih pertama kenalan, nggak semewah studio apartemen di lantai 3 yang pertama kita tinggalin bareng, tapi inilah tempat tinggal paling nyaman buat berdua, ini yang paling penting…

Emang sih nggak berencana untuk tinggal disini selamanya, tapi untuk beberapa bulan ke depan udah sempurnahlah.

So, terima kasih Dan untuk home sweet home-nya. Ayo ciptain bahagia kita disini, bareng-bareng…🙂🙂

1964489_718443734844519_455160205_n

25 thoughts on “Pindah Rumah

    1. Iya, sekarang udah di Legian, deket deh ke tempat jalan-jalan, uhuuy…
      Jalan 3 menitan, udah nyampe tuh di deretan cafe bar butik segala macem🙂🙂

      Aminamin..
      Makasih, Rere🙂

      1. pake, udah dari taon lalu soalnya speedy di rumah jelek. lumayanlah. kita ambil paket yang 10 GB. di rumah sih kalo gak sering mati listrik harusnya ok ya, cuman kalo abis mati listrik jadi agak ngaco bentar huhuhu

      2. Dulu aku pas masih di Poso pake speedy juga, nyebelinnya minta ampun.
        Seharusnya di Bali oke-oke aja berarti, selama hampir 3 bulan aku disini blm pernah sekalipun mati listrik soalnya, hehe

    1. Kayaknya semua perempuan suka ya sama walkin closet, haha sama isi-isinya juga😀

      Oh di tempat kita ini kan semacem ruko, jadi lantai satu butik, lantai 2 dibikin jadi dua studio apartemen, di lantai 3 baru dapet ukuran full.
      Dan tentu saja harganya juga dibedain, hehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s