Weekend at Nusa Lembongan

Sebagai pekerja kantoran yang harus masuk dari senin – jumat, pagi sampe menjelang malam, ngeliat tanggal merah di hari jumat itu adalah berkah tiada tara. LONG WEEKEND, kakaaaak…

maklum kalo cuma weekend biasa, paling sabtu beberes rumah, minggu tidur sampe teler

Berbekal jumat agung pada paskah tahun 2014 ini, gue pun langsung whatsapp ke Dan kamis sore. Gue bilang aja kalo besok tuh gue pengen nyante-nyante dimana kek di daerah Bali ini, sekalian biar makin kenal Bali gitu. Moso 5 bulan di Bali taunya Pantai Kuta doang,😆😆 *nggak deng udah jalan-jalan banyak* Berhubung juga gue sekarang gabung ke salah satu website online booking, jadilah gue nggak mau melewatkan kesempatan ini untuk segera nyobain website kita sendiri seperti yang udah gue ceritain di sini. Pilihan gue adalah Nusa Lembongan, salah satu dari 3 pulau yang juga termasuk ke dalam wilayah Klungkung, sebelah tenggara pulau utama Bali. Dapet persetujuan dari big boss, Mr. Dan, sang pengucur duit domestik kita jadilah gue mulai liat-liat daftar hotel enak buat ngabisin hari libur.

Standar hotel yang gue pilih belakangan ini nggak harus yang mewah, cukup ada kolam renangnya aja dengan ukurang lumayan. Abisnya Bali itu ombaknya termasuk gede buat ukuran gue yang baru bisa renang nggak lebih 100 meter. Kalo diibaratin ombaknya bisa nampar kayak elu ketahuan selingkuh sama suami orang terus si nyonya nempelin tangan dia ke pipi elu. Perih, mak! *pengibaratan ini menurut Dan terlalu lebay, haha, gue kan takut sama ombak, Bli*

Jadilah gue milih Mushroom Garden Villas, harga pun nggak mahal banget, 350rebu udah plus sarapan dan double bed, view kolam dan kamar luas. Iya, mau masukin sampe 3 extra bed juga muat deh kayaknya kamar kita.

Dari rumah, kita bawa motor sampe ke Sanur. Book tiket perahu motor melalui Perama Tours seharga 100ribu ajah. Nggak susah kok kalo mau nyari tiket penyebrangan, banyak agen di sepanjang jalan Hangtuah, Sanur. Sejaman di perahu motor kayu  dengan ombak yang bikin gue udah nyebut-nyebut nama Tuhan saking kepikiran bakal mati di tengah laut. Ombaknya bisa setengah perahu kayu yang berderak-derak. Beberapa turis yang ikutan juga nyebrang aja ikutan panik tuh mukenya *bukan gue doang kan yang pucet sama ombak* Dan lalu gue mikir, kalopun suatu saat nanti gue dikasih gratisan ke Lembongan lagi, mikir dulu dah ah. Males masuk kuburan cepet-cepet😆😆

Sejaman di perahu yang bikin jantung loncat-loncat, nyampelah kita di pulau yang airnya ijo ijo biru cantik, udah gitu aroma rumput laut kuat banget. Uyeaaah… Begitu perahunya nyentuh bibir pantai, kita nggak langsung ke hotel. Mampir dulu buat makan siang di salah satu cafe pantai disitu, Scooby Doo namanya. Mayanlah ngganjel perut yang nggak sempet diisi gara-gara kita bangun telat. Kapalnya berangkat 10.30, kita baru nyabut dari rumah jam 10an. Belum booking tiket, mana Legian Sanur paling aman 15 menitan. Nggak sempet sarapan… Gue mesen mie goreng seafood, Dan punya burger yang bahkan untuk dia bilang itu burger kegedean. Tumben aja si Bapak makan kagak diabisin, beneran ukuran jumbo. Enak pula! Oh iya, kita deal sewa motor sama Bapak-bapak dari kapal dengan harga 100ribu untuk 2 hari, kalo sehari 75ribu. Masalahnya kita belum bisa mastiin mau balik besokannya apa nanti minggu. Bookingan hotel sehari aja, yang pada akhirnya kita extend juga sehari gara-gara nggak puas leyeh-leyeh di sana, hehe.

Akhirnya sih kita batal sama motor itu, abisan 2 jam nunggu nggak dateng-dateng itu motor. Jadi kita pindah nyewa ke salah satu agen kapal, Bali Brio Fast Boat, yang ada di sebelah cafe, kebetulan salah satu staffnya mau nyewain motor ke kita dengan harga normal 75ribu /hari udah plus bensin. Dapetnya motor matic, yang sebenernya baru gue tau kalo di Lembongan lo bakal butuh motor trail macem KLX deh, jalanannya itu adoooh… bener-bener pijat hardcore buat pantat kita.

Check-in hotel, kita langsung nyebur ke kolam yang airnya hangat (kok? gue juga bingung, itu buat sauna apa gimana.) Kan kalo tengah hari bolong, panas-panas, maunya nyebur ke air dingin, dapetnya malah hangat. Yaudin ah, yang penting kecipak kecipik…

20140420_100921Sorenya ke Mushroom Beach, snacking and beer-ing. Lupa nama cafenya apa. Pokoknya yang gede sendiri di area pantai. Dari situ kita pindah mau nyari makan malam (makan mulu kita di sana, sia-sia deh itu ngegym semingguan terakhir). Ke Dream Beach tapi sepi, ada resto gitu tapi lagi renovasi. Jadilah kita mau pindah ke Sunset Point, tapi sampe setengah 7 malem nggak nemu-nemu itu pantai. Jalanan kecil masuk hutan di lembongan itu banyak, dan kadang nggak ada penunjuk jalannya.

Karena capek, berakhirlah kita di Sandy Beach. Cantik banget tempatnya. Sayang lupa gue poto😦 Disitu ada resto gede, The Beach Club namanya. Sayang sekali, kawans, nggak gue rekomendasiin tempatnya. Layanannya lelet amit, 20 menit nunggu waitress bawa menu, itu pun Dan ngasih tau mereka kalo kita udah nunggu menunya dari tadi. Terus 20 menitan lagi untuk si Mbak ballik nyatet pesenan kita, dan lebih setengah jam untuk makanan kita dateng. Oalaaah, sejam lebih buat makan disitu. Pun kalo makanannya sedap, nggak banget. Gue ambil ayam BBQ, Dan dapet pizza, tapi rasanya plain. Ayamnya terlalu kering. Pizza Dan base-nya sama sekali nggak ada rasanya. Mana harganya mihill bingits!

Pulang dari situ kita ke Gomez Sports Bar, soalnya pas lewat situ, kita liat mereka punya meja buat main pingpong. Si Bapak langsung ngumbar-ngumbar kalo dia tuh Champion di Melbourne sana. Ah masa??? Dalam liga kecil 20 tahun yang lalu.*braaakkks* Kata dia lagi, yakin banget deh nggak ada yang bisa ngalahin dia se-pulau Bali. Jadilah kita main-main dulu, sampe 2 jaman disitu, berakhir dengan gue yang kecapean. Bukan capek nge-smash bola pingpong, tapi capek mungutin dan nguber bola di lantai. Dan, kamu nggak pengertian!!! Udah tau aku nggak bisa main tapi pukulannya kenceng melulu!!!

Gue saranin beli crackers, wafer, coklat atau apa aja deh sebelum balik ke hotel. Disana kan tokonya nggak buka 24 jam. Takutnya pada laper tengah malem, macem kita berdua yang kebiasan makan lewat jam 12 *lirik perut berdua yang mbuncit*

Paginya, seperti biasa kita suka kelewatan sarapan kalo lagi nginep hotel, kan kita bukan morning person kalo lagi libur, jadilah jam 11 itu udah paling cepet kita bangun. Mandi, siap-siap, langsung cuss nyari lunch. Kita ke The Deck Bar, selokasi sama Batu Karang Resort. Itu juga sampe milih tempat itu gara-gara dia googling dimana bisa nonton Australian Football League dimana, malemnya tim anadalan dia, Essendon mau tanding versus St. Kilda. Di Gomez nggak nyiarin, mereka di channel lain, pertandingan lain. Lumayan mengocok dompet sih harganya di The Deck tapi yasutralah, tempatnya enak, ngadep lautan ijo luas, makanannya juga nggak buruk-buruk amat, cuma pilihan menunya doang terbatas. Yang paling bagus, ada diskon 5% buat yang check-in di facebook atau upload foto dengan hashtag mereka di instagram. Yahuuud…

20140419_13314720140419_133715 20140419_133756

Dari The Deck, setelah lunch dan mastiin AFL ditayangin, kita beranjak ke pulau sebelah, Pulau Ceningan. Udah ada jembatan penghubung kok dari Lembongan. Paling 20 menitan nyampe. Jadi naik motor aja. Disana lebih ke warga lokal yang banyak, sama seaweed farm. Sepanjang nyebrang itu jembatan, yang diliat air bening sama seaweed doang. Duuuuh, surga.

Lalu kita ngapain di Ceningan? Tentu saja makan lagi. Hahaha😀😀

Kita disitu tuh sampe jam 5 sorean, cuma duduk-duduk, ngobrol, becanda, minum, makan, baca buku, mainin game di hape. Segitu doang emang di Ceningan, nggak ada yang penting-penting banget. Karena jadwal liburan kita emang cuma buat males-malesan. Snorkeling sama renang aja nggak masuk di itinerary kita *huu payah, pejalan malas*

20140419_163000

Balik ke Lembongan, kita pun puji syukur kepada Tuhan karena akhirnya nemuin juga itu Sunset Point. Cantiknya, Allahuakbar!!! Kita ke The Sunset Cliff Villa & Restaurant. Langsung di tebing, lantai 2, outdoor dan memandang langsung ke lautan. Tuhan emang hebat bener ya nyiptain keindahan macem itu buat kita manusia.

Kurang apa lagi cona tempat ini????
Kurang apa lagi coba tempat ini ????

20140419_173439

Yang guemasukin instagram kemaren... Aaah damainya...
Yang gue masukin instagram kemaren… Aaah damainya…

Dan demi segala manusia pecinta tempat indah dan makanan enak, nasi gorengnya recommended!!! Gue paduin sama es kelapa yang fresh from the tree (dipanjat sama staffnya begitu ada yang mesen) Mau nasi goreng sayur, ayam, seafood semuanya plus plus. Kita aja yang udah mepet waktu mau balik besoknya, masih nyempetin untuk makan siang disini lagi. Menunya? Nasi goreng lagi dong, hahaha sampe 2 porsi lho.

Abis nikmatin tempat, makanan dan view enak, kita meluncur balik ke The Deck buat nonton AFL. Ngabisin malem disono, berkat ujan deres dan kenal sama 2 fabulous women, J and R. Nih ntar malem rencananya mau ketemuan sama salah satu dari mereka. Seumuran mamiku sih tapi tetep seru.

Pulang pulang badan kita pegal dong dua harian macem off road di jalanan lembongan yang bolong mampus, yang di ceningan ditambahin polisi tidur pulakk… Tapi bagusnya kita bangun jam 8 lho minggu paginya, haha. Kita aja sampe heran kok bisa bangun cepet tapi nggak ngantuk sama sekali?… Masih terlalu dini untuk jalan, jadi ngapain? Oh tentu kolam nganggur depan kamar nggak boleh dilewatin. Cebar cebur lagi dong. Kali ini airnya hangat pas deh, abis pagi itu dingin sih, hahaha terus kita dapet sarapan. Pertama kali seumur-umur jalan bareng kita ngerasain sarapan punya hotel. Tepok tangan dong…🙂

At the end, seperti yang udah gue bilang di atas, siangnya kita balik ke The Sunset Cliff Villa & Restaurant demi nasi goreng dari surga itu. Si Bapak sih sekalian poto-potoin ombak gede yang melebihi tebing yang 50 meteran tingginya.

10269625_10203434329040745_2400822676919125667_n
Biru banget langit sama airnya siang hari itu, angin juga kenceng…

Pulangnya kita nggak ngambil boat dari Perama lagi. Tapi Bali Brio. Mereka tuh fast boat. Harganya cuma beda 50ribuan aja kok sama Perama. Lebih cepet 30 menit, lebih terasa aman juga.

Lain kali, kalo diajakin ke Lembongan, udah mau deh, tapi pake fast boat ya…

Then I think to myself, “When is the next long weekend?”😀😀

17 thoughts on “Weekend at Nusa Lembongan

  1. asik banget long weekendnya nengggg, aku juga sukanya kalau short trip gini yang leha2 win jadi gak capek2 hahaha.. itu sunset point beneran bagus banget yah tempatnya, seger banget pasti mata liat pemandangan kaya gitu yaaa…

    1. 2 hari diabisin dengan tidur-tiduran aja deh. Maklum brp hari sebelumnya harus kerja keras, haha
      Kalo tripnya mesti diburu2 waktu juga, jadi nggak nyante ntar.
      Yap, aku suka bgt sama Sunset Pointnya, best spot aku di lembongan deh pokoknya…

  2. Salam kenal sista ^^ baca yg ini jd pingin ke bali.. tapi suami gw gak mau haha.. dia mah ke bali buat ke babi guling ibu oka doank.. the beach club ada di lovina juga gak sih?? Soal ny pas di lovina aku ke resto gitu kalo gak salah nama ny the beach club. AFL disini rame banget. Iklan AFL kocak abis. Apalagi nnt pas penutupan AFL rame di pusat melb. Byeee

    1. Halo, salam kenal juga Mbak Susi

      Haha, kenapa nggak mau ke Bali? Nggak berasa Indo lagi? Main ke Lembongan aja yuk, jangan di Kuta hehe
      Wah akupun belum sempet eksplor Lovina. Ntar kalo aku jalan-jalan ke Lovina pasti aku sempatkan untuk ngecek.
      Mbak Susi tinggal di Melb.?

      1. iy, stay di melbourne. ih pingin ke Bali deh. enakan stay di Indonesia. makanan nya enak dan murah. bisa beli makanan dari depan rumah. saya rindu makan di kaki 5. lidah saya, lidah orang kampung. gak demen makanan bulee yg aneh.

      2. Melbourne mana Mbak?
        Kebetulan Dan dari sana juga, tepatnya Victoria.
        Kali kali aku berkesempatan ngunjungin juga kan? hehe

        Kangen ama apa aja Mbak? Makanan Padang?

  3. Hi..
    Boleh tau ga yg The Sunset Cliff Villa & Restaurant di mana ya?
    Aku coba google2 dan google Sunset Point tapi ga ketemu..
    Mao ke sana juga, liat di foto tmptnya bagus & recommended bgt ya?
    Thanks🙂

    1. Halo Adelia,
      Nah itu dia, aku juga sempat googling tapi nggak ketemu. Tempatnya agak tersembunyi dan masuk ke area agak dalem.
      Aku kemaren nginap di Mushroom Bay, nggak begitu jauh. Kalo kamu nggak nginep di Mushroom Bay, ke arah mushroom bay dulu, lalu di beberapa persimpangan ada papan tanda ke arah sunset point. Ikuti saja petunjuknya ya. Semoga ketemu…
      Salam sama nasi gorengnya, hehe

  4. Hallo mbak salam kenal,
    Mo nanya2 dong kebetulan bln okt nti aku sm temen2 pgn cuti n main k bali selama 3 hari tp kepinginnya sih k tmpt2 lain yg blm prnh kt datengin spt pulau ceningan or lembongan.
    Mendingan kita nginepnya di lembongan atau ceningan ya.?

    Thanks

    1. Halo Tine. Maaf yabaru bales.
      Kalau mau nginep, mending di lembongan aja karena akses kemana-mana lebih mudah, lagipula pilihan tempat nginap lebih banyak dan tempat makan pun lebih beragam…

  5. hai winda, salam kenal ya. lagi blogwalking nyasar kesini. kemaren temen gw cerita dia juga ke nusa lembongan dan sangat rekomen, dan postingan lo ini cuma bikin gw tambah menyesal kenapa ga tau soal tempat ini waktu dulu gw ke bali hahaha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s