Tahun Baru 2015

now-events.net
now-events.net

Mau tahun baru seperti apa?

Dari awal bulan Desember kita udah omongin soal ini soalnya saya kekeuh banget pengen ngerayain diluar. Maklum aja, tahun lalu saya melewatkan tahun baru sendirian.

Ya secara teknis sih nggak bener-bener sendiri, bareng sama bos saya di kantor lama dan pacarnya. Waktu itu saya baru semingguan-lah di Bali, belum punya banyak temen. Sementara teman kantor bareng pasangannya masing-masing, masa mau saya gangguin? Saya mutusin untuk kerja aja waktu itu. Nggak apa-apa deh sendirian ditemani komputer dan bejibun kerjaan, eh ternyata dong bos saya dn pacarnya tinggal juga di kantor. Mau pulang lagi ke rumah, ujan udah deras banget udah gitu dari kantor ke rumah kan 30 menitan. Macet pula dimana-mana. Diputuskan melewati malam tahun baru dengan perasaan nelangsa. Liat kembang api sih tapi bentar doang dari balkon, karena mantan bos saya dan pacarnya peluk-pelukan plus foto-fotoan, nggak enak lama-lama…. Haha๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Jadi untuk tahun ini, awal rencana sih mau ngikut aja sama salah satu temen kita yang berprofesi sebagai DJ, sebut saja Flex. Besar kemungkinan dia main di Potato Head. Pertimbangan saya waktu itu

1. Saya mau yang ada indoor dan outdoor area. Karena menurut pengalaman tahun kemarin dan cerita teman-teman soal tahun baru di Bali yang sudah pasti selalu hujan, maka saya mau yang ada tempat buat berteduh.

2. Nggak mau yang jauh dari rumah. Sejak H-2 natalan aja saya udah males gitu keluar rumah, macetnya dimana-mana. Daerah rumah kita yang biasanya kosong sekarang dipenuhin sama bus bus gede.

3. Nggak mau kalo cuma taman atau pantai aja. Secara saya keluar masuk mall, butik sampai toko baju kecil pinggir jalan sampai 4 hari penuh hanya untuk nemu dress untuk tahun baru dan juga saya udah punya high heels yang udah kebeli dari bulan Mei tapi nggak pernah kepake sampai sekarang. Jadi paling nggak yang agak dressy gitu tempatnya.

4. Saya udah bikin janji spa dan salon untuk full day treatment skalian sama kruwil-kruwil rambut biar beda aja.

Kesannya sih lebay banget emang karena persiapan saya terlalu W.O.W๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€ Saya mikir, kalo tahun ini kita bisa rayain sesuai dengan yang saya mau, tahun depan hanya dilewati dengan keripik dan nonton DVD pun nggak masalah deh.

Jadi kalau rencananya ke Potato Head, ya saya oke-oke aja. Memang nggak menuhin poin kedua karena memang Nusa Dua – Seminyak bisa sampai 45 menit. Kalau macet sejam lebih kali. Hanya Dan janji kita akan nginep di rumah salah satu temen yang deket kalo memang perlu.

Ternyata, si DJ ini ngambil kerjaan ke Singapura dong. Ituย  pun dia bilangnya last minute gitu. Tanggal 30 malem baru kasih tau kita. Masa kita ekorin dia sampe keluar negeri sih?

Saya udah bete semaleman ngebayangin dress dan heels yang ngggak bakal kepake. Hahaha, dasar perempuan! Semaleman itu juga kita whatsappan sama temen2 kita coba bikin acara bareng, ngumpul dimana kek biar rame tapi tempatnya tetep oke. Sampai akhirnya siang tanggal 31 baru deal semua, kita ke Jim’Bar’N, rooftop bar-nya Harris. Karena rumah kita paling deket, jadi temen-temen yang lain nginep di tempat kita.

Pada akhirnya toh kita tetep ujan-ujanan juga di Jim’Bar’N karena kita nggak reservasi tempat jadi dapet meja yang setengah indoor setengah outdoor. Begitu ujan gede, ya tetep aja kena cipratan.

source : beatmag.com
source : beatmag.com — Liat itu atapnya bolong-bolong, mana mungkin kita nggak basah… Yang completely covered udah reserved semua

Well, meskipun basah dan dingin, toh saya tetep bahagia. Rooftop bar ini ngadep ke semua pantai di Bali, jadi kita bisa nonton kembang api di sepanjang pantai Jimbaran, Kuta, Legian, Seminyak hinggak Canggu. Liat ke belakang, kita bisa nonton kembang api dari pantai Sanur dan area pusat Denpasar.

Dan satu lagi, bukan hanya kemeriahan kembang api (yang nggak sempat saya foto karena terlalu excited liatin) tapi juga karena saya bersama orang-orang tercinta. Daniel, tentu saja… Rod dan Carly, Rowan dan Sue serta Jen yang sudah seperti keluarga sendiri.

Saya sudah posting foto ini di IG, blog yang satunya lagi, BBM, path tapi saya masih tetep pengen naroh di sini lagi karena memang di foto inilah saya benar-benar terlihat bahagia.

10885275_1530710160541678_4032699115587509820_n

363 days to go to 2016๐Ÿ™‚๐Ÿ™‚๐Ÿ™‚

9 thoughts on “Tahun Baru 2015

      1. Kali inl ngendon di rumah aja, kasian Mikael kl dibawa jalan malem2, dirumah juga bs menikmati liat pesta kembang api juga dan dimanjain Miku, bikin “special” dinner , hihihi

  1. Selamat Tahun Baru Mba Winda! Semoga impian yang belom kesampean dikabulkan tahun ini (aku ga tau impiannya apa sih yg penting impian) #lho๐Ÿ˜€ dan semoga makin eksis ngeblognya dan saya tunggu artikel nguliner di Bali๐Ÿ˜‰
    – Utie

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s